Maafkan mama, bang..

Gambar dapet dari fb

Karena terkadang ucapan terimakasih dan pujian mama untuk babang tidak tulus, juga untuk maafnya babang yang kadang mama terima dengan setengah hati.. ๐Ÿ˜ข

Sewaktu kecil, beberapa kali pernah terima respon yang tidak kuharapkan atas kelakuanku, dan aku tidak mendapat cukup waktu untuk memberi penjelasan. Jadi aku berusaha anak2ku tidak mengalaminya.

Continue reading

Mamaku, sahabatku ๐Ÿ˜Š

Hi mam, pasti mampir ke sini ya? ๐Ÿ˜œ *ahseeeekkk ๐Ÿ˜‚

Gara2 rame yang share foto dan cerita ngerinya pergaulan jaman sekarang, aku jadi mikir dulu mama gimana ya ngadepin aku?
Pergaulanku nggak luas sih, cuma nano-nano aja.. hahaha.. inget banget abis ngenalin salah seorang temen, pas pulangnya mama komen “temen kamu koq aneh2 sih kak?” ๐Ÿ˜‚

Aku sama mama deket banget. Aku (hampir) selalu cerita apa yg kualami ke mama. Tapi kebayang nggak sih kalo kita denger anak kita cerita kalo dia berteman dengan orang yang hobi mabok, ‘make’, hilang keperawanan, trus cerita abis main ke tempat eumm.. maksiat ๐Ÿ™ˆ? Pasti kita bawaannya khawatir, pengen ngelarang ya?

Mamaku mah nggak.. santai aja denger cerita anaknya, responnya nggak lebay, nggak ngelarang.. biasa aja, spt kita cerita ke temen.. padahal dalam hati mah pasti jantung jedag jedug khawatir.. ๐Ÿ˜‚

Mama cuma ngingetin supaya aku harus jaga diri, harus punya prinsip, nggak boleh ikut2an.. dan yang paling penting, jangan ninggalin SHOLAT!

Mungkin respon mama yang demikianlah yg bikin aku terbuka.. mau cerita, nganggep mama sebagai teman.. dan yah.. karena nggak dilarang, aku jadi ngerasa diberi kepercayaan.. malah jadi berusaha jaga kepercayaan yg udah dikasi.. thanks mam! ๐Ÿ˜

Terus dibalik jantung yg jedag jedug khawatir itu, tentu doa juga ‘dikencengin’.. aku inget orangtuaku sering bilang “papa sama mama cuma bisa doain kamu, ngebentengin dari jauh..” ๐Ÿ˜Š

Aih.. semoga nanti aku bisa sekeren mama sewaktu menghadapi anak2ku, supaya mereka bisa menganggapku teman yang bisa dipercaya, dan mereka mau menjaga kepercayaan kuberikan. Amiinnn ๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ™

*Semoga kelak tulisan ini kubaca lagi

Memperjuangkan ASI di 10 Hari Pertama Kehidupan Adik – Part 2

Cerita sebelumnya, Part 1, ada di sini ya โ˜บ

Hari selasa, 21 Maret 2017, kami bawa adik kembali kontrol. Aku udah ngerasa waswas, karena menurutku kuningnya agak parah, lebih dari waktu babang dulu. Sementara suami nenangin, bilang paling sama seperti babang. Tapi ternyata menurut dokter juga kuningnya makin jadi, udah hampir ke betis. Dokter nyaranin untuk cek kadar bilirubin di lab suatu Rumah Sakit. Tapi karena ‘belum terlalu’ mendesak, dokter bilang tes lab besok pagi tidak apa, dokternya ninggalin pesan di surat permintaan cek lab supaya petugasnya nanti langsung menghubungi dokternya untuk menginformasikan hasilnya. Kemudian kamipun pulang. Aku, dengan perasaan nggak tenang.

Continue reading

โ€‹Memperjuangkan ASI di 10 Hari Pertama Kehidupan Adik – Part 1

Semenjak hamil babang, aku sama pak suami udah komit dari awal, mau kasi ASI untuk anak-anak kami. Jadilah waktu itu, kami rajin survey dan ‘belajar’. Mulai dari Rumah Sakit, dokter, konselor laktasi, cara2 menyusui, dlsb. Tapi karena satu dan lain hal, untuk anak kedua kami milih untuk bersalin di rumah sakit pilihan kedua. Persamaan dengan kelahiran babang cuma sama di dokter kandungannya aja, dokter anaknya beda ๐Ÿ˜…

Continue reading

โ€‹Nanya #rauwisuwis ๐Ÿ˜‚

Kadang seneng, kadang sebel sih ketika babang banyak nanya. Sebel tuh kalo lagi repot, atau susah ngejelasin dengan bahasa sederhana atauuuuu… Emang nggak tau jawabannya.. wkwkwk.  Soalnya babang bakal ngejar terus sampai dia ngerasa puas dgn jawabannya, dan biasanya harus saat itu juga dijawab. Anak ini nggak bisa banget deh diminta nunggu ๐Ÿ˜…

Continue reading