5 Hal yang Baru Kusadari Setelah Punya Anak >.<

  1. Orang tua (wajib) berbakti kepada anak
    Umumnya yang kita dengar dan diajarkan (di sekolah), adalah anak harus berbakti kepada orang tua. Padahal kenyataannya? Orang tualah yang berbakti (lebih dulu) kepada anak. Coba aja bayangin, dari anaknya bayi, orang tua udah ngerawat anaknya. Bangun tiap malam, gantiin popok, kalao udah bisa meraih sana sini, mengawasi anaknya biar nggak masukin yang aneh-aneh ke mulutnya, kalo udah bisa jalan, mengawasi biar anaknya tetap aman nggak lari ke tempat yang berbahaya, dsb.

    Well well well.. di sekolah nggak pernah denger kalo orang tua harus berbakti kepada anak kan? Smile with tongue out

  2. Anak, ladang pahala
    Ini juga mana pernah diajarin di sekolah.. Paling yang diajarin cuma sekedar surga di telapak kaki ibu. Padahal, anak juga punya hak-hak yang harus orang tua penuhi lho.. Kalo orang tua nggak memenuhi, ya bisa dosa ^^

    Do’a anak sholeh juga bisa nambah pahala orang tua di akhirat. Oleh karena itu, orang tua harus baik-baik sama anak.. Soalnya anak adalah ladang pahala. Hehehe..

  3. Merawat anak itu seperti orang lagi PDKT
    Kalo lagi pdkt, biasanya kita bakal ngerjain apaaaa aja biar si doi seneng dan harapannya, semoga dia bakal cinta balik sama kita. Ini juga sama dalam merwat anak. Dari pertama lahir ke dunia, orang tua berusaha memberi yang terbaik, dirawat penuh kasih sayang. Harapannya? sederhana. Semoga anaknya bakal sayang juga sama orang tua ^^
  4. Anak, contoh bagi orang tua
    Iya, orang tua adalah contoh bagi anaknya untuk belajar. Tapi setelah jadi orang tua, kamu akan sadar bahwa anakmu juga contoh pembelajaran bagi kamu, sebagai orang tua. Dan biasanya pelajaran yang nggak di dapet di sekolah formal. Anakmu, guru kecilmu.

    Salah satu pengalaman yang mana anakku jadi guruku tuh ya.. Dia pinter banget ‘acting’. Jadi anakku selalu menampakkan yang baik-baik di depan orang lain. Tapi kalo udah sama keluarganya aja, baru deh keluar aslinya. Misat nih, dia lagi ngantuk, tapi lagi ada tamu, maka dia bakal jadi anak yang super maniiisss… Tapi begitu tamu pulang, eaaaa… baru deh ribut minta dikelonin. hahaha..

    Kalo aku? Depan belakang sama. Kalo lagi BT, ada orang lain ya tetep nunjukin BTnya Devil

  5. Ada doa hampir di setiap sentuhan
    Ini juga baru kusadari nih.. Setiap aku nyentuh anakku, ternyata ada lebih dari sekedar rasa sayang yang kusalurkan. Tapi juga ada doadan harapan. Nggak mesti momen tertentu. Misal lagi diem, trus aku belai-belai, itu ada doa & harapannya. Kalo sama orang lain kan sptnya cuma pas momen tertentu ya.. Misal ada orang sakit, kita genggam tangannya, dalam hati kita kirimkan dia doa.. Kalo sama anak mah nggak. hehehe.. Aku baru sadar ternyata sentuhan orang tua seluar biasa itu Open-mouthed smile

 

Will post some random thought latter. Bayinya udah bangun. Enw, Selamat pagi!