ketika sebuah idealisme harus luntur karena waktu

Wuihhhh… judulnya koq nyeremin gtu ya? yah… tapi emang bener kan? idealisme masing2 individu, g’selamanya akan trus dipegang. seiring waktu, akhirnya bakalan luntur juga. contoh simpel udah t’jadi ama pus. dulu pus pengen jadi dokter ‘n bener2 cuma b/ pengabdian ‘n bener2 cuma bniat b/ nolong orang. dl pus mikir klo pus dah jadi dokter, ada pasien yang g’punya uang, gpp koq g’bayar. malah obatnya bakal pus bliin. trus pus juga mau praktek 24jam! ini gara2 pengalaman pus waktu kecil.. malaem2 pus sakit, ‘n butuh dokter langganan. tapi waktu tu dokter langganan g’praktek…T_T

slaen contoh kecil di atas, pus masih punya crita laen ‘n mule agak berat :p pus kan punya sepupu, dia tuh bisa dikata aktivis jg. ikut aktiv wktu reformasi kemaren… sekarang orangnya udah nikah. dulu dia pikir keadilan adl sgala2nya, tapi bgtu ngeliat kadaan yang sekarang, dy malah kecewa. malah katanya, klo tau sekarang bakal gni, mending dulu g’usah pjuangin reformasi deh..

yah… semakin tua sepertinya himpitan tuh semakin banyak aja ya? makanya idealisme bisa brubah.mungkin sama aja spt pejabat2 yang sekarang ‘n juga pejabat2 pada masa sblm reformasi. dulu2nya juga kan aktivis. bjuang atas nama rakyat gtu d.. tapi nyatanya toh mereka sama2 aja. setelah brada di atas malah menyalah gunakan kekuasaan yang udah di dapet.

sebenernya masih banyak cerita laen ttg lunturnya idealisme juga… pus jd kpikiran b/ bikin buku(hufff… lagi2 bikin buku!) tapi berhubung pus tuh g’bakal sempet yang namanya riset ‘n wawancara2, pus berharap bakal ada seseorang yang mau mewujudkan mimpi pus. ada yang tertantang b/ bikinnya?

yah.. pus tuh suka gtu d.. sering timbul ide2 gtu. kadang pus suka bingung mw wujudin ide2 pus yang mana. parahnya, seringkali pus g’tau gmn cara untuk memulai ide2 pus! untuk masalah pus yang ini juga, ada yang mau bantu kasi solusi?^^’

13 thoughts on “ketika sebuah idealisme harus luntur karena waktu

  1. biarkan kamu larut dengan khayalmu… lupakan tentang sapa kamu, dimana kamu, dan kapan kamu saat itu juga. gini-gini dulu pernah buat storyline-storyline cerita novel, bagus sih, cuman udah males mau nyelesein gara-gara bertambahnya usia dan permasalahan…πŸ™‚

    oh ya, menurutku, manusia itu nggak ada yang idealis. itu kata-kata omong kosong. mereka adalah makhluk yang fleksibel dengan keadaan sekitar mereka yang mampu membuat mereka nyaman. menurutku lho…

  2. wah… sama dong! d’juga punya banyak… tapi paling banyak puisi(jadi inget ama si kunti yang mau make puisi d’buat tugas skulnya)

    idealis tuh apa siy? klo menurut d’sih tiap orang punya pandangan yang ideal ttg sgala hal. tapi ya karena waktu, bisa berubah juga. pernah g’siy ngerasa sesuatu berjalan g’sesuai harapan. menurut d’itu salah satu kondisi dimana keadaan yang g’sesuai dgn keadaan yang ideal menurut kita.halah halah…koq blibet gini ya? jadi intinya gtu d.. menurut d’..

  3. Idealisme itu sangat mudah bwt diucapkan atw… bwt sekedar diangan2kan. Tapi buktinya itu lho yang susah. Sekarang kita bisa bicara idealisme, tp dunia nyata yang kita hadapi (nanti) nggak berjalan seperti apa yang qt idealkan. Dunia (baca:manusianya) penuh ketimpangan.

    Idealisme juga nggak hanya luntur karna berputarnya MENIT (waktu). Malah kebanyakan idealisme luntur karna DUIT

  4. tapi tetep… untuk berjalan menuju kelunturan karena duit, tetep harus berjalan seiring waktu kan? jadi menurut saya, hal mendasar yang bisa melunturkan idealisme tuh ya waktu. sebenernya g’cuma itu, bisa juga luntur karena masalah keluarga(pandangan thd suatu masalah ketika sudah berkeluarga & blm, bisa sangat berbeda) tapi lagi2, menuju kesitu, berjalan seiring waktu juga… Jadi? bisa disimpulkan sendiri kan?πŸ˜›

  5. aeroplane: DUIT? wah, tidak sesempit itu kawan. Idealisme itu bisa luntur karena ANDA SENDIRI. Duit, lingkungan, dsb itu cuman faktor-faktor sekunder. Ketika diri Anda sendiri sudah memutuskan untuk pasrah dengan keadaan, ya… hilanglah idealisme Anda.

  6. benar juga…sy setuju, faktor utama adalah diri kita sendiri. Tp yg sy lihat, dari kebanyakan kasus, idealisme rusak karena duit. ngga’ peduli sealim atw seidealis apa orang itu masa mudanya (ya.. kayak idealisme kita2 sekarang ini). Tp karna duit bisa hancur remuk tuh idealisme–>(sprti koruptor2 skarang).
    Nggak semata2 “faktor diri” kita yang bisa qt andalkan. Seandainya bisa, tentu ngga ada org yg koruptor gara2 ngga mampu biayain kul anaknya, ngga ada org yg nyopet gara2 nggak makan seharian, ngga ada anggota DPR yg bisa disuap, ngga ada org (maaf) menjual diri, gara2 ngga bisa beli makan bwt anak2 d rmh…

    yah, qt semua yg harus buktiin idealisme qt, terlepas dr semua sebabnya. Seperti kt bang Iwan:”jangan memperdebatkan idealisme, sebab idealisme bukan untuk diperdebatkan (Jangan Bicara, Iwan Fals)”

  7. nah… intinya balik lagi ke pengendalian diri lagi kan? yakin deh, duit itu bukan masalah (kalo Anda bener-bener percaya sama keadilan Tuhan).

  8. haduh… jadi g’bisa komen apa2 deh ttg duit bukan masalah…:p ada kata2 -kalo Anda bener-bener percaya sama keadilan Tuhan- nya sih…:P

  9. oh ya, salah ding. RALAT. Syair Jangan Bicara-nya Iwan Fals seharusnya: “jangan bicara tentang idealisme. mari bicara berapa banyak uang di kantong kita”. Dengan demikian, kesalahan telah diperbaiki

    tambahan sedikit, selain faktor2 primer (diri sendiri) dan sekunder (duit), ada faktor sekunder lain yg ga kalah bahaya. Kata banyak orang, faktor ini adl yg namanya sistem. Soale, sekuat apapun orang, kalo sudah berhadapan sama sistem yang korup, yah luntur deh tuh idealisme (meski g semuanya)

  10. jadi inget sekeras apapun batu, klo ditetesi air terus menerus bakal ancur juga.

    tapi ada lho, temen d’yang gaulnya ama anak2 junkies gtu. tapi dia g’kebawa. malah bisa dibilang dia orang yang alim(rajin ibadah gtu..) jadi mugkin untuk melindungi kita(tetep berjalan yang bener) ya harus dibentengi dengan ibadah…

    mungkin g’ya ada idealisme yang salah? Hmmm… sptnya ada ya? menurut kita salah.. tapi menurut penganut idealisme itu, ya pasti bener2 aja… mang susah untuk menegakkan sesuatu yang bener2 ideal(sesuai persepsi smw orang.. capek deh…:P)

  11. idealisme itu luntur karena kepentingan. kenapa mahasiswa walaupun di suguhi duit tapi kebanyakan masih bisa megang tuh idealisme? karena mahasiswa belum berkepentingan dengan duit. kpentingan mahasiswa itu ya menjaga idealisme itu.

  12. inti dari semuanya, idealis itu memang harus kembali kepada diri kita masing2,dan untuk menjaga idealisme itu kita harus beribadah sesuai agama kita masing2, walaupun mnurut bnyk orang2 idealisme seseorang itu dapat luntur karena uang, waktu, jabatan ataupun lingkungan tapi saya rasa tidak semua yang mereka katakan itu benar, mungkin mereka hanya melihat dari seperseribu nya orang2 yg terpengaruh oleh uang, jabatan, waktu, lingkungan tadi, tapi mereka tidak melihat sisa2 dari orang2 yang menolak itu semua, dan saya yakin masih banyak orang2 idealis yang bertebaran dinegara kita ini.
    dan saya yakin suatu hari nanti negara ini akan dipimpin oleh seseorang idealis,
    kembali keawal,APAKAH ANDA SEORANG YANG IDEALIS???
    #kalau jawabannya TIDAK, itu benar anda bukan seseorang yang idealis, dengan kata lain anda yakin anda bisa dipengaruhi oleh uang, jabatan, waktu dan lingkungan.
    #kalau jawabannya YA, jawabannya benar anda seorang yang idealis, karena untuk membuktikan kita idealis atau tidak itu kembali pada diri kita masing2.

    saya harap saudara2 yang menjawab TIDAK secepatnya berubah karena orang2 seperti ini tidak akan dipakai dimanapun,dan untuk saudara2 yang menjawab YA, saya mengharapkan pembuktian dari diri kita sendiri,
    thanx,MERDEKA…..!!!!!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s