Antara butuh dan ingin….

Akhir2 ini, saya selalu bersingungan dengan masalah keuangan. Bukan karena ada seseorang yang memang menitipkan uangnya untuk membantu mengerem pengeluarannya, tapi memang benar2 masalah keuangan :p

 
Teman saya seringkali merasa heran pada saya(bahkan sepupu2 saya). Bagaimana saya bisa mengatakan tidak untuk membeli suatu barang. Sebenarnya mudah saja, saya hanya menimbang apakah saya benar2 butuh atau hanya sekedar ingin. Mungkin pemikiran saya yang sederhana ini yang membuat saya dipercaya orangtua saya. Sejak saya mulai menginjakkan kaki di surabaya, saya sudah dipercaya untuk memegang ATM. Hal ini cukup mengundang iri beberapa teman saya. Karena pada saat itu, mereka belum dipercaya untuk memegang ATM. Bahkan walaupun dijinkan memegang ATM, uangnya tetap dijatah. Berbeda sekali dengan saya.

 
Pada dasarnya, saya memang merasa berat untuk mengeluarkan uang di atas 50rb. Hal yang aneh pula, setiap saya hendak mengeluarkan uang di atas 50rb, saya terbiasa untuk meminta ijin pada ortu saya dulu(biasanya sms atau tlp..). Ternyata hal yang biasa saja bagi saya ini, mengundang pertanyaan bagi teman2 saya. Untuk apa saya minta ijin? Jawabannya sih simpel aja. Saya merasa tidak pantas untuk menghamburkan uang yang diberikan ortu saya. Untuk banyak hal, saya masih bergantung pada  ortu saya. Jadi saya merasa bertanggung jawab atas semua yang saya lakukan termasuk uang yang saya belanjakan.

 

Biasanya, ketika saya menginginkan suatu barang dan membutuhkan uang yang tidak sedikit, saya menunda keinginian saya dan berusaha mengumpulakan uang. Sewaktu saya masih di rumah, hal mengumpulkan uang bisa dikatakan mudah…. saya cukup membantu ortu saya dengan perjanjian di bayar :p tapi ini benar2 profesional lho…. saya bekerja sesuai dengan jam kerja. Oleh karena itu, biasanya di hari libur saya mendapat banyak uang tambaahan..:D tapi yang paling cepet dan gampang adalah bantu ortu bikin laporan barang yang keluar masuk. Kerjanya enak, lebih nyantai. Bisa dikerjain di kamar sambil dengerin radio. Beda sama kerjaan jadi resepsionis…. harus selalu tampang manis ‘n harus sabaaaaaaar……. banget……… (bukan dea banget :p)

 

Tapi begitu di surabaya, usaha pengumpulan duit lebih susah…. mau nyari kerja part time dimana coba? Lagian sibuk banget ama kuliah(yang walopun dah g’da praktikum, ttp aja yag namanya tugas selalu dateng bejibun). Dulu, waktu masih sma ato smp gtu sempet mikir buat magang d t4 makan. Semacam resto gtu d.. soalnya saya senang nyuci piring. Terus waktu mule kos, malah kepikiran buat bantu2 d t4 londri. Gara2 banyak yang bilang setrikaan saya tuh rapi banget…(hahaha…) tapi sayangnya, saya malah g’suka nyetrika. Panas…. klo nyuci piring juga harus pake sabun tertentu… klo g’, kulit saya bisa jadi aduh…. g’bwujud lagi deh..:p

 

Hehehe… jadi bingung deh… tapi untungnya, saat ini saya tidak punya keinginan yang banyak. Cuma satu…….!!!!! dan itu mahal banget….. pengen mp3 player. Tapi yang saya mau harganya terlalu mahal. Hampir 2juta…. T_T  kemarin ikut PSB dah semangat banget buat nabung. Coz diitung2, klo dikumpulin bisa dapet 400rban… tapi ternyata……… 300 aja g’nyampe! Jadi ilfil deh… dan semangat ngumpulin uang pun mengendur…:p g’tau mule kapan lagi niy mau nabung… benernya ortu mau bliin siy… tapi g’enak aja…. kemahalan siy…

 
Alhamdulillah, selama saya di surabaya, saya masih bisa mempertahankan rinsip saya ttg butuh atau ingin. Tapi klo d klamaan di bandung, saya g’tau…:p abis barang2nya emang lucu2… ibu saya saja yang baru beberapa hari di bandung, langsung beli macem2. bhakan sempat menawari saya sepatu juga baju(g’biasanya!). yaaahh… mungkin ada benenya klo ada yang bilang mojang bandung teh pada matre..:p

6 thoughts on “Antara butuh dan ingin….

  1. katanya sih, cowok itu bisa mengeluarkan uangnya 2 x lipat dari harga normal untuk sesuatu yang dibutuhkanya, tapi wanita bisa menawar harga 1/2 dari harga normal untuk barang yang tidak ia butuhkan (hanya diinginkan😀 )
    coba dirimu nabungnya di awal, d ambil dari uang sakumu

  2. d’@dr >> hayyya…!!! ipod???? g’banget deh. bukan dea banget…masih kurang imut :p yang d’mau bukan ipod. tp ada d.. bentuknya bener2 imut, trus warnanya bagus pokoknya manis banget deh. ‘n yang paling penting, klo rusak gampang perbaikinya😀

  3. Prinsip yg bagus dan mencerahkan. Butuh & Ingin memang perihal yg berbeda. Pemahaman dan kemampuan seseorang dlm menjalankan prinsip ini akan menentukan seberapa jauh dia bisa kaya. Ya, ini adl mentalitas orang2 kaya. Dan jika prinsip ini diperluas, maka kita akan bertemu dg gaya hidup orang sukses. “Butuh” dan “ingin” diterapkan bukan hanya pd perihal finansial, tapi juga pd pembelajaran dan pencapaian, dan pada bagaimana waktu kita dihabiskan.

    Great Post, Dea🙂

  4. @Guntar > haduwh… jadi GR(apa malu ya?) dapet komen dari mas guntar (biasa aja deh d’.. sama2 orang ini. klo dikasi komen ama alien ato apalah baru boleh GR :p)
    hihihi iya mas… semoga nanti2 bisa lebih banyak lagi nulis yang bagus biar orang laen bisa ngambil plajarannya ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s