dosen favorit

Pertama ketemu, waktu kuliah AI taun lalu. Tau nama, baru beberapa hari sebelum mule kuliah… (sempet kaget, lho, koq nama dosennya ganti bukan P.xxxxxx lagi? Jangan2 yang ini lebi serem lagi..:p) sempet bingung mana orangnya. Kata temen2, dy mang abis pulang dari taiwan. Mknya g’pernah kliatan d kampus. Dalam ati siy Cuma ah oh ria… masih nebak2 orangnya spt apa…

Masuk kelas, pke topi merah(pak, koq topinya dipake trus siy? Heran deh….) orangnya lincah g’bisa diem… penuh semangt… kurang lebih, seperti itulah dosen yang akhirnya menjadi favorit sebagian besar mahasiswa TC. Sebut saja namya P.Irfan Subakti (nama sebenarnya).

Hari pertama kuliah, biasanya blm mule blajar… Cuma perkenalan aja. Penjelasan global perkuliahan, peraturan, ‘n semacemnya. Haduh… di tengah jlaan gini koq d’tiba2 blank bingung mau cerita apa lagi…

Dalam perkuliahan, p.Irfan g;ngurus masalah absen. Mau masuk mau TA, ato apalah terserah. Yang jelas jangan sampe ada yang g’bisa ikut ujian gara2 absennya kurang. Peserta kuliah beliau, dijamin lulus semua! Dengan syarat, ngumpulin semua tugas yang dikasi ‘n g’boleh mbacem2an sesama teman! Klo ini semua dijalanin, sejelek2nya bakal dapet c deh… nilai b untuk kelas beliau aja bisa dibialng jelek lho. Dalam kalangan peserta kuliah, kami menganggap nilai a yang dikasi = nila ab, ab=b,b= bc dst.. pokonya tusun 1-2 tingkat gtu deh…. oya, malah hasil ujian tuh dinormalisasi! Nilai tertinggi tuh dianggep jadi 100. misal dalam ujian, niali tertinggi tuh 70, yaitu dianggep jadi 100… beliau juga menyediakan share2an u/ refreshing..:D

Tapi jauh dari semua kemudahan yang diberikan beliau, d’ngerasa beliau mengharapkan sesuatu… yang menurut d’, sebagian besar dari kami sudah mengecewakannya(termasuk d’!) d’ngerasa, semua kebebasan yang diberikan beliau merupakan wujud penghargaan beliau kepada mahasiswanya. Sptnya beliau merasa kami sudah dapat menentukan apa yang terbaik u/ diri kami sendiri. Jadi ya.. g’perlulah di atur2.. mule dari absen mpe baju. Yang penting, bagaimana mahasiswa dapat memahami materi yang diberikan dan dapat lulus dengan nilai yang bisa dipertanggungjawabkan.

Kadang, d’ngerasa nangkep rasa sedih di wajah p.irfan. misalnya aja waktu kelas +an. Jarang banget ada yang masuk. Trus ada yang telat…  telatpun kadang kebangetan… waktu kul dah mo slese baru dateng. Trus kadang ada yang harusnya presentasi, tapi g’dateng tanpa kabar. Tugas g’slese ato malah g’dikerjain, masih ada yang suka mbacem ‘n semacemnya. D’rasa p.irfan mengarapkan sebuah profesionalisme dari pihak mahasiswanya juga… mahasiswa juga jangan ngekunjak(ini bahasa indonesia bukaN?) udah dikasi banyak kemudahan sama p.irfan, tapi koq masih aja yang bandel… makanya klo udah gtu p.Irfan suka marah. Yah… d’anggep itu wajar siy.. mang mahasiswanya yang bandel..

Trus masalah absen juga, harusnya mahasiswanya juga tau dirilah. Bisa tanggungjawab sama diri sendiri. Dikasi kebebasan bukan brarti bisa bolos seenaknya aja(huhuhuw.. maav ya pak, d’juga suka bolos…T_T) mending bolosan tapi klo ujian bisa ‘n dapet bagus… eh… ini kan g’..(lho, koq nyindir diri sendiri ya?)

D’juga baru nyadar hal ini baru2 ini. Apalagi waktu p.irfan bilang mau skul lagi… waaaa… sedih banget.. hilang deh dosen yang nyentrik dari TC. P.Irfan juga senang banget menyemangati mahasiswanya untuk ttp kuliah.. ‘n klo bisa g’cuma S1 aja. Lebih bagus lagi klo bisa lanjut skul di luar pke beasiswa.. p.Irfan sering banget menyemangati kami ttg itu… makasih ya pak…^^

Hihihi… beneran sedih deh.. abis p.irfan baek banget. Tapi deanya suka bandel.. suka bolos, TA… trus ujian juga g’pernah dapet bagus. Pasti p.irfan kecewa dong ngeliat mahasiswanya gtu… kan dengan kemudahan yang diberiakn, p.irfan pastinya berharap kita bisa memberikan yang terbaik juga… T_T

Buat p.Irfan, maafkan kami ya… mahasiswa2 yang suka bandel T_T moga kami bisa nyusul kesuksesan bapak… moga sukses ya pak disana…

Ck: pekerjaan p.Irfan tuh bukan pengajar. Itu Cuma hobinya (?? Ini beliau sendiri yang bilang low….) trus kerjaan yang benernya apa ya? mungkin sebagai motivator ya pak? Whehehe….

3 thoughts on “dosen favorit

  1. Hmmm…. keindir juga.. yup beliau memang pribadi yang periang n menyenangkan. sepertinya beliau tuh sanguinis banget, makanya aku yang juga sanguinis merasa nyaman juga kuliah dengan beliau😀 (sebenernya karena kemudahanya sih..)

  2. Dulu, pas jadi dosen pembimbing, dengan pak irfan lah aku ngobrol2 di luar TA.. jauh banget malah.. ngomong soal cewek, soal politik.. cem macem deh.. senang sekali dulu dua dosen favorit bisa membimbing aku, 1. Pak Rully Soelaiman, 2. Pak Irfan Subakti🙂

  3. @galih > hihihi… lucu… prasaan 2 dosen pembimbing mas galih punya karakter yang berbeda jauh(g’tau jg siy… blm mengenal p.Rully lebih jauh, cuma tau dari cerita temen2 aja ^^’)
    tapi enak ya…sekarang ams galih udah lulus niy.. udah kerja lg.. doain d’cepet nyusul ya…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s