Selingkuh?! why not… :P

semalem d’baerng Diya makan dit4 biasa. yup! mana lg klo bukan di warung pinggir jalan dengan hidangannya yang yahud!(tergantung t4 sih..:D ) yang jelas klo udah diatas jam setengah sembilan malem, qta suka makan ke t4 itu. jadi ya lumayan seringlah kita kesitu. makanannya enak! ada nasi goreng + penyetan. nasi gorengnya otu lowh… bikin anak rantau suka. coz rasanya rumah banget… bikin inget rumah! trus sambel penyetannya juga oks banget….. slurp2.. loh koq jadi promosi ya? jadi ya itu td… krn qta sering kesana, yang jualan pun hafal ma wajah qta b2. malah klo pesen makan sering dikasi bonus ini-itu…

Nah… pada suatu hari, d’pergi kt4 itu b2 lg. tp bukan ma Diya, sama seorang cowok d.. yang jelas..πŸ˜› eh… ibu yang jualan koq malah ngeliatin r’dari ujung kaki mpe ujung rambut. trus tampangnya bingung gtu. dan wktu bayar kan bukan d’yang bayar. tp co itu yang bayar. trus ibu yang jualan nanya “mas sodara mbaknya ya?” heh? sodara dari riau?! emang secara fisik kita rada mirip.. d’imut, dia kecil, d’matanya kecil, dia sipit, d’kulitnya kuning (langsat g’ya?), dia kulitnya putih bengkoang.. jadi wajar kali ye dibilang mirip?:mrgreen:

temen d’yang bingung itu cuma bilang “bukan bu, saya temennya” trus ibu yang nanya ber oh-oh ria sambil tersenyum-senyum. yasud.. akhir kata, pergilah ita b2 dari t4 itu…

nah… semalem kan jadi ketemu lg ma ibu yang jualan. tapi kali ini b2 ma Diya. bukan ma temen d’ituwh… eh… ibunya mandang d’dengan heran lg. trus nanya “mbak yang wktu itu kesini ya? yang ibu kira ma sodaranya” ya d’pasang tampang paling manis yang d’bisa trus bilang “iya bu…” trus senaym-senyum gtu d.. qta b2. wlo tatapan ibu itu rada aneh juga…

trus kali ini yang bayar kan Diya ‘n d’ikut nemenin.ibu yang jualan tuh ngeliatin kita b2 sambil kliatan gmn gtu(takut2 bingung?). d’rasanya nangkep mksdnya(mungkin ibu itu mau ngelapor d’selingkuh, tp dstu ada d’ kan serem klo ngadu langsung di depan d’. ato bisa juga mikir kmrn d’lg brantem ma Diya trus sekarang udah baekan). yawda, untuk mencairkan suasana yang kaku itu, d’bilang “ini lho mas, kemarin d’dikira sodaranya x”. denger gtu ibu yang jualan bilang gini “iya mbak.. mknya ibu bingung.. koq cowoknya mbak ganti” GUBRAAKS!!! brarti kmrn pertanyaan sodara tuh cuma basa-basi?!

Hhh.. untung d’sll cerita semua yang d’kerjain k Diya. jadi Diya tau pristiwa itu. mknya wktu d’bilang “ini lho mas, kemarin d’dikira sodaranya x”, Diya bisa kasi respon positif. ‘n memperlihatkan klo qta baek2 aja.. :PDiya malah bilang “iya bu, wktu itu saya pulang kampung, jd wktu itu dianter ma temen saya” langsung d.. wajah ibu yang jualan jd lega. sptnya rasa ingin taunya terpuaskan.

gara2 itu, d’jd kepikiran kata2 mama. mama sering bilang “kmu jangan terlalu sering ma cowok dong…” hehehe.. mungkin untuk menghindari stempel buruk dari mata masyarakat kali ye?

oya, moral apa yang didapet? g’nangkep? jadi gini, klo udah biasa ma pasanagn pergi ksuatu tempat, jangan membwa pasangan selingkuh anda kt4 biasa anda +pasangan anda kunjungi td. itu amat sangat BERBAHAYA!!!! bisa aja yang jaga t4 itu mlakukan pengaduan pada pasangan anda… (hehehe.. abis semalem d’mencium ada bau2 pengaduan drku selingkuh sih… :P)

21 thoughts on “Selingkuh?! why not… :P

  1. weh…weh…weh….
    untung Diya-mu itu baek sekali yak:mrgreen:
    Eh…btw..kpn2 ajak aku kesana ya De’…pengen juga ntar dibilang sodaramuπŸ˜€

    …jangan membwa pasangan anda kt4 biasa anda…

    kayaknya paragraf terakhir ada yang kurang. harusnya bukanya “pasangan selingkuh”?

  2. @ kakilangit > yup! maap… kurang tadi… udah dibenerin koq. tengkyuw ya…
    Ih… klo ma drmu bakal dikra kakek ma cucunya kalee…😈

    @ cakmoki > bukan itu mksdnya.. tapi adakalanya yang memberi stempel selingkuh tuh masayarakat. bukan pasangan kita sendiri…πŸ˜€

  3. Kita musti bersyukur, itu berarti kontrol sosial di lingkungan masih berfungsi normal. SELINGKUH itu sebenarnya singkatan dari SELINGAN INDAH KELUARGA UTUH. Makanya kalau sudah sampai mengancam keutuhan rumah tangga namanya bukan selingkuh lagi tapi SERONG ( senang merongrong ) atau NYELEWENG ( nyelusup lewat belakang ). Lama-lama bisa berkembang menjadi SENIOR ( senang istri orang ) atau AKUNTAN ( aku untuk tante-tante ) atau BANKIR ( bandot kiriput ) atau SUPERINTENDENT ( suka pergi intip en deketin tetangga ).
    Kalau soal begituan, daftar kata di kamus saya masih banyak. Terimakasih dan salam eksperimen.

  4. @ deking > semoga bermanfaat..πŸ˜›

    @ Paijo > hayoo…. udah pengalaman ya?

    @ dr > boleh… bawa rombingan ya! tapi ribet loh markir mobilnya…πŸ˜€

  5. Orang pintar berkata “Pengalaman adalah guru yang paling baik”. Kalau begitu, cari pengalaman yuk biar jadi orang pintar. Salam eksperimen aja.

  6. klo kata hanson,
    plant a seed plant a flower plant a rose…..sebab kita mana yang bakal benar2 tumbuh…hidup selingkuh…πŸ˜€

  7. @ Paijo > emang pengalaman guru yang terbaik. tapi untuk tau api tuh panas g’perlu pegang apinya kan?πŸ˜€ jadi ati2 juga…

    @ passya > btw2, d’g’nganjurin buat selingkuh lho..πŸ˜› memang selingkuh tuh indah. tapi tetep aja selingkuh tuh pilihan bukan kutukan(ikut2 baz..:D)

  8. Lo d’ namaku kok disebut2 ? emg aku pernah blg gt ya? prasaan aku bilangnya klo g “mutung itu pilihan bukan kutukan” ya “yg penting kasih sayang, gender itu urusan nanti”:mrgreen:

  9. @ Risma Adlia
    Kalau tidak indah, pasti tidak ada yang mau ambil resiko kan. Kata orang sih, enaknya mirip mangga curian dari kebun tetangga. Bagi yang waktu masih anak-anak pernah nyuri mangga ( atau buah-buahan lain ) di kebun tetangga, pasti bisa membayangkan bagaimana serunya petualangan untuk bisa menikmati mangga curian tersebut. Sepertinya, orang lebih menikmati petualangannya daripada “mangga”-nya itu sendiri. Bagi yang pernah punya pacar lebih dari satu, berarti telah merasakan sebagian kecil ( thumbnail ) dari perselingkuhan. Bagi yang beristri lebih dari satu, itu mah telah kenyang dan mungkin sudah mau muntah. Tapi kalau begitu namanya bukan selingkuh lagi dong.

    @ Dnial
    Halah, itu mah teori. Prakteknya, tidak ada orang yang mau mencintai orang yang tidak punya kelamin.

    @ Koecing
    Masih super sibuk gak ?

    Salam eksperimen aja lagi.

  10. SELINGKUH
    Siapa sih yang tidak menghargai sebuah rasa, apalagi rasa “jatuh cinta”. Cinta bagaikan air bah yang tidak bisa dibendung. Tapi bagi yang berumah tangga, mereka harus bisa membendung air bah itu dengan berbagai cara.
    To be continued

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s