Seandainya pendidikan itu…..

Enak kali ya.. klo sekolah tuh jadwalnya bisa kita atur seenaknya. Hhhh…. ini sebenernya keinginan d’wktu jaman sekolah dulu. trus mpe akhirnya baca Totto Chan, tringat lagi tentang pikiran itu. aneh memang, Totto Chan udah d’baca dari jaman bahula tapi koq baru dibahas sekarang.. yah… itulah d’juga heran. tadi pagi waktu ke kampus, tiba2 tringat ttg hal ini.

setau d’ dan berdasar pengalaman yang pernah d’rasain, pelajaran akan cepat terserap jika kita dalam perasaan senang. selain mudah terserap, pikiran jahil kreatifpun dapat dengan mudahnya muncul. d’salut banget ma kepala sekolah t4 Totto Chan sekolah…. mantab banget!

waktu masih kecil, rasanya berat banget klo harus ngerjain sesuatu. tapi klo dipaksa ya tetep akhirnya ngerjain. tapi merhatiin g’sih? anak kecil klo dipaksa tuh justru hasilnya g’maksimal. misalnya sekarang saatnya ngegambar. tapi si anak lagi pengen nyanyi. ya biarin aja dulu dia nyanyi2 mpe puas. abis itu baru suruh gambar.

Disini bukan brarti semua kemauan anak harus dituruti. kita tetap memberikan pengertian2, pos2 apa2 yang seharusnya dilakukan/ditempuh si anak. disini peran pendidik dan pembimbing sangat berperan penting. bagaimana pendidik + pembimbing dapat mengarahkan si anak tanpa paksaan dan kekerasaan. ketegasan pendidik+pembibing sangat diperlukan dalam hal ini. yang patut diperhatikan, tegas tidak sama dengan bentakan2 atau memberi perintah dalam keadaan emosi. ketegasan ini dapat dicapai misalnya dengan melakukan berbagai kesepakatan dengan si anak.

Waduh2… tulisanku koq melenceng jauh sekali….. maaf… jadi sok tau tentang psikologi anak gini… oke, mari kita kembali ke jalan yang benar..😀 jadi, seandainya sistem pendidikan yang ada tuh seperti yang di Totto Chan, pasti menyenagkan sekali. rasanya ada beberapa yang tengah brusaha mlakukan metode ini. waktu sma dulu, guru biologi d’nawarin kita yang ngatur silabusnnya. bab mana dulu yang mau dibahas. rasanya menyenangkan sekali. kita dapat menentukan apa2 yang hendak kita pelajari. sehingga timbul rasa ketertarikan dan siswapun menjadi antusias untuk mempelajari biologi… ^_^

trus waktu jaman SD, supaya pelajaran sosial yang umumnya hafalan menjadi cepat dihafal, guru d’ dengan kreatifnya membagi 1 kelas menjadi klompok2. trus sekelas maen cerdas-cermat. soal cerdas cermat ini bukan guru yang bikin, tapi siswa yang bikin. jadi misalnya ada 5 klompok, 1 klompok yang bagian bikin soal trus nti yang lomba jadi cuma 4klompok. guru hanya bertindak sebagai juri. memang akan lebih efektif jika jumlah sekelas sedikit. tapi entah kenapa, cara ini sangat menyenangkan sehingga setiap siswa antusias mengikuti pelajaran. dan pelajaran dapat terserap cepat. memang bagi tim yang menang g’dapet hadiah apa2, tapi dapet tepuk tangan dari temen2 sekelas, rasanya sudah senang sekali… ^_^

waktu TK, d’tergila-gila sama mobil. kadang tugas mewarnai, menempel atau menggambar d’kerjain di dalam mobil. d’jadi sering berangan2, seandainya kelas tuh berlangsung di mobil. pasti menyenangkan sekali. ternyata waktu d’baca Totto Chan, udah ada yang nerapin. tapi klo di Totto Chan kan pake gerbong kereta.

waktu jaman SD, d’banyak baca cerita2 pendek yang isinya nyeritain anak2 putus sekolah karena harus bantu orang  tuanya nyari duit (duit oh duit.. drmu bikin orang kecil semakin kecil karena terjepit.. halah..). d’jadi mikir lucu. dl d’mikir gini. Presiden koq aneh, maksa2 sekolah wajib sembilan taun tp koq g’ngasi apa2 buat bantu.
harusnya Presiden tuh ngasi kita yang sekolah uang saku. masa papa pergi training aja dapet uang saku dari kantornya trus kita yang dicerewetin suruh sekolah malah ngabisin duit, bukannya nambah duit. padahal klo orang training kan sama2 blajarnya, tapi mereka dapet duit… Masa Presiden g’punya uang… hihihihi… pikiran d’lucu kan? dulu waktu mama d’denger pikiran d’ini, mama mpe ketawa2 gtu. trus dikasi pengertian. yah.. akhirnya lumayan bisa nrima kenyataan, tapi tetep aja, kalo sekolah dapet uang saku, betapa menyenangkannya…😀

Hhhh… seperti biasa, tulisan d’sulit dicerna. klo udah biasa baca tulisan d’, pasti tau ciri khas tulisan d’. setelah nulis kesana kemari yang g’jelas, di akhir tulisan d’biasanya d’nulisin inti dari apa yang hendak d’bilang. hehehe… jadi inti tulisan ini tuh, d’mau bilang seandainya pendidikan di indonesia diselenggarakan dengan cara yang menyenangkan, pasti akan menyenangkan sekali(peserta akan menjadi antusias) dan manfaat yang diperolehpun jauh lebih banyak… ^_^

6 thoughts on “Seandainya pendidikan itu…..

  1. Tentang kebebasan mengatur silabus misalnya, bukankah kurikulum terbaru kita KTSP guru diberi kebebasan menyusun segala macam adonan dan bahan pendidikan di tingkat mereka mengajar.
    Tetapi sepertinya untuk melakukan hal ini, kebebasan kewenangan menyusun bahan bukanlah hal yang mudah.
    Lha seandainya semua dibuat berdasarkan request siswa apa malahan gak repot, kan siswa cukup beragam😀

  2. Sesi tanya jawab antar guru – siswa pastinya jauh lebih menarik daripada guru yang cuap-cuap sendiri di depan kelas dan anak didiknya cuman disuruh diam.
    Pyuh, pengalamn pribadiku sih kek gitu mulai dari SD sampe SMP dulu😦
    Maklum jaman OrBa, wuhuuuuuu…ah……

  3. @ deking > yah.. emang agak sulit sih… apalagi klo pesertanya banyak. penentuan berdasarkan request siswa mang lebih mudah klo kelasnya kecil sekelas paling banyak 20 orang.

    jadi inget, guru2 waktu sd dan smp suka ngeluh karena siswa dlm 1 kelas terlalu banyak jumlahnya. tp wktu sma sih g’da yang ngeluh gtu(orang d’sekelas cuma ber14😀 )

    waduh, saya kurang bgtu mengikuti perkembangan kurikulum. cuma yang saya sayangkan koq Indonesia seringkali mengganti kurikulum. menurut saya hasilnya jadi kurang maksimal. terakhir yang benar2 saya ikuti tuh kurikulum KBK. sekarang g’tw klo KTSP gmn. tapi klo saya tanya k adik saya, katanya g’kerasa bedanya. malah lebih enak KBK, soalnya siswa punya banyak kesempatan bereksplorasi sendiri (ini pendapat adik saya😀 )

    yang sering saya pikirkan, sudah ada blm ya t4 blajar yang bisa mewadahi berbagai cara belajar siswa. kan tipe siswa macem2, ada yang audio, visual ma kinestetik (whehehe… tringat jaman praTD). klo ada yang bisa mewadahi, sepertinya potesi anak akan lebih berkembang deh…

    deuh… replyan saya koq panjang ya? rasanya cocok klo jd postingan baru😀

    @ Hendra Ciptawan > yup! sama. tpi seringkali itu dilakukan ma guru2 yang udah senior. klo ma guru yang masih baru2 sih lebih enak…😛

  4. wah menarik juga nih postingan. ngebahas tentang pendidikan. jadi tergerak buat ngasih komen……

    masalah pendidikan dan embel-embelnya. menurutku, kondisi pendidikan kita yang sekarang adalah kondisi yang paling baik sepanjang sejarah pendidikan di indonesia. di jaman ortu, kakek nenek, ortunya kakek nenek, kakeknya kakek nenek, singkatnya, generasi-generasi di atas kita, gak pernah ngalami masa gemilang seperti saat ini. fasilitas oke, pengajar oke, institusi pendidikan juga oke. oke….

    makanya kita patut bersyukur idup di saat pendidikan udah begitu majunya….

    tapi jangan kegirangan dulu! kalo nengok ke negri-negri sebelah, kita masih kalah telak dalam banyak hal. apalagi ama negara maju, jangan coba-coba bandingin kalo gak mau ciut nyali belajarnya….

    yang adek dea singgung soal pendidikan yang menyenangan itu patut untuk kita renungkan. setidaknya kita kalangan akademisi punya andil dalam menjalani dan mengembangkan pendidikan. dedikasi untuk maju, harus!

    aku jadi mikir, kapan ya orang-orang yang berkompeten dalam membuat kebijakan (wakil rakyat maksudnya) dengerin cuap-suap kita? yah, sapa tau mereka iseng ngebuka blog kayak gini trus tiba-tiba dapet wangsit gitu buat memajukan dunia pendidikan indonesia. wakil rakyat ngebuka blog? yang bener aja!!!

    @koecing— hai! kangen ogut ma yu…

  5. @ pan > whehehehe…. drmu memnuhi janjimu padaku.. pan emang sobat terbaek.

    kmu abis kerasukan apa? tumben g’kasi komen gokil. mnurut kmu gmn jaman qta sma dl? udah oke blm?

    hihihi… iya neh d’juga kangen. kapan ya bisa jalan bareng lg? :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s