Disini Kondom, Disana Kondom

Tiap kali d’memasuki kamar d’yang kecil, panas dan brantakan (pheew… deskripsinya…) tangan d’secara reflek nyari2 walkman kesayangan (walkman dari jaman jebot, yang dapetinnya harus bjuang mati2an) trus nyalain radio d.. whehehe.. d’suka banged denger radio. soalnya slaen ada lagu2nya, biasnya kan ada brita2nya jg. jd biar rada terupdate jg otak d’..😎

nah… sekitar mulai awal2 juni, d’mule sering denger iklan kondom. awalnya sih biasa aja. g’tll mikirin. tapi lama2 otak d’breaksi jg(biasa… loadingnya lambatπŸ˜€ ). koq iklan kondomnya diputer di jam2 anak muda yang denger. mksd d’yang denger sebagian besar blm nikah, masih pada SMP, SMA ato kuliah. Koq d’bisa tau kisaran usia yang denger? ya gmn nngak. orang yang berpartisipasi di acara radio tuh anak2 SMP-SMA gtu. Mungin lebih spesifik lagi, yang dengerin ni radio orang2 di bawah 25taun.

menurut d’, hak setiap perusahaan untuk beriklan. kan itu untuk ngiklanin produknya. tapi klo ngiklan ya liat2 juga dong pangsa pasarnya. masa di radio anak muda, dimana banyak yang blum nikah. apa ini salah satu cara untuk “membiasakan” dan “memaklumi” fresex? tapi d’juga g’abis pikir ma manajemen stasiun radionya. apa dia cuma ngjar untung aja ya? yang bikin d’gerah, g’cuma 1stasiun radio anak muda aja yang rame iklan kondom, ada beberapa stasiun yang d’denger pernah ngiklanin konsom juga.

Hhhh… knp bgtu ya? dulu(g’tau klo sekarang, kan g’pernah nonton TV lg) di TV jg sering banget ada iklan kondom di jam2 yang banyak ditonton ma orang2 blm nikah. dunia ini makin lama makin aneh aja.. (sok tua banget ya..πŸ˜€ )

20 thoughts on “Disini Kondom, Disana Kondom

  1. Itu mah hasil riset. Laporan penjualan membuktikan bahwa pembeli kondom terbesar adalah anak muda umur belasan, makanya iklan kondom diputer pas jam anak-anak segitu ngedengerin.

  2. @ Hendrawan > masa seh? koq drmu tau? drmana sumbernya? brp respondennya? berapa persen dari semua penjualan? tingkat akurasinya berapa? samplenya mana aja? pake metode apa risetnya? standar deviasinya brp?

    @ dr >

    coba sering-sering bergaul sama anak sma & !ITS.

    g’mau ah.. nti spt drmu dipanggil b0k*pπŸ˜›

  3. Iklan kondom yang sering nongol di Televisi jauh lebih menjengkelkan dibandingkan yang di radio. Kalo di radio palingan cuma media suara doang. Kalo yang di TV, terlebih yang berlabel “Kondom Viesta” jauh lebih menjijikkan, soalnya kondom itu divisualkan untuk dipakai si pria dan si wanita menjil*tnya (sengaja disensor). Entah kenapa alat untuk bersetubuh kaya’ gitu sampe’ diproduksi dengan rasa buah-buahan mulai dari strawberri sampe coklat. Huekkk….. *menjijikkan*

  4. @ Hendra Ciptawan
    Memang sengaja dikasih rasa buah-buahan jenis itu atau coklat supaya di…. begitu. Sebab kalau dikasih rasa pisang atau rasa sosis, bisa-bisa langsung digigit deh. Wakakakakak.

  5. eh, kondom itu nggak selalu berhubungan dengan free-sex. kondom itu alat kontrasepsi, sama dengan IUD, suntikan, dll.

    dan sepertinya iklan kondom tidak sama dengan iklan rokok, yang punya batasan-batasan tertentu.

  6. @ all > yah… semoga d’g’bakalan make itu sebelu nikah

    @ fertobhades > emang bener sih… tapi jam pemutaran iklannya menurut saya kurang pas.. jd seolah2 gmn gtu…

    btw2 lupa…d’kan g’bisa make kondo ya..πŸ˜€ tp ya intinya gtu d.. no freesex..πŸ™‚

  7. hmmmm..menurut gw, iklan kondom tuh penting kok…karena untuk menghindari penularan HIV dan penyakit menular seksual..lagian kondom itu bukannya menghalalkan seks bebas…tp that’s reality n skrg ygbisa kita lakuin cuma prevent HIV dan PMS..ya gak?

  8. @ ash >

    lagian kondom itu bukannya menghalalkan seks bebas

    emang bener. sptnya banyak yg kurang ngerti mksdku d.. aku kan nyoba berpikiran nakal spt anak2 seumuran smp-sma…:mrgreen:

  9. Lho, diskusi kondomnya masih lanjut to …
    Kalau ikutin logika kamu, lama-lama orang harus tunjukin surat nikah dulu kalau mau beli kondom. Kayaknya sih tambah ribet dan itu juga masih bisa dikadalin juga. Bisa-bisa muncul joki kondom atau surat nikah palsu. Disamping itu juga bisa muncul pasar gelap. Kalau sudah gitu, nanti ada razia kondom di sekolah, di kampus, dan di koskosan. Waduh … kok jadi tambah ruwet ya … , mungkin imajinasi saya terlalu jauh …
    Salam eksperimen aja.

  10. Berarti di sekolah kamu sudah gawat tuh …
    Yang ketangkep bawa kondom, anak co apa ce ya … kok makin menarik aja …
    Terus yang ketangkep dikasih sangsi apa ya …, soalnya saya pernah dengar kalau di suatu sekolah tertentu kalau ada siswa ketangkep bawa rokok terus disuruh merokok 1 bungkus sampai teler. Lha kalau di sekolah kamu ada siswa ketangkep bawa kondom apa ya disuruh pakai kondom 1 dos sampai klenger juga ya ???

  11. Saya rasa itu no problem.. Karena sekarang kondom banyak rasanya, umumnya anak muda lebih suka mengkonsumsinya sebagai snack ketimbang untuk dipake.

    Eh, yang rasa duren itu persis loh. Enak bgt.. Lama lagi abisnyah..:D

  12. semoga d’g’bakalan make itu sebelu nikah

    eh ntar mbak, itu hanya dipakai untuk yang punya “cucakrowo”, kalo ce kan gak punya *kalo gak salah sih*

  13. Bukan gantinya permen karet Dek, tentang itu ada ceritanya tersendiri. Kamu belum tahu ya hubungan antara kondom dengan permen karet, kapan-kapan saya ceritain.

  14. @Cakmoki
    Yang dimaksud make itu mungkin bukan make kondom doang, tapi make “cucakrowo” yang dikondomin. Seandainya tidak diralat, bisa diartikan seperti itu kan Dek ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s