Susahnya jadi Gubernur (Jakarta)

kirain waktu tulisan ini di posting, gubernur jkt dah kepilih.. ternyata blum..😀 tapi, Selamat bekerja aja d.. buat bpk2 yg nanti kpilih. Smg bisa menjalankan amanah sebaik mungkin(wii.. omangn d’ky’orang tua aja…)

D’kpikiran nulis ini wktu nonton brita di tv yg bahas ttg pemilihan gubernur DKI. Jadi ada repoter yg nanya ttg harapan thd gubernur DKI yg akan datang. Ada 1 responden yg mnurut d’lucu jawabannya. Initnya, dia bilang gini “ya bikin Jakarta makin maju aja ‘n bikin jakarta g’banjir2 lagi”

Ih.. tu jawaban lucu banget deh.. beneran lucu ‘n d’beneran ktawa dengernya. Masalah memajukan Jakarta, yah.. itu sih harapan semua warga Jakarta kali ya? Nah yang lucu tuh bagian yang bikin Jakarta g’banjir2 lagi. Gimana g’lucu coba? Koq seolah masalah banjirr tuh cuma urusan gubernur. Okelah mungkin gubernur nyari solusi gmn sih caranya spy g’banjir. Nah waktu ada solusi, orang2nya mau ngerjain ato g’? orang ngatur masalah sampah ‘n bangunan liar aja susahnya setengah ampun…

Jadi ya g’usah muluk2lah minta gubernur bikin jkt g’banjir lagi. Mulai dari diri sendiri aja ‘n mulai dari yang paling simple. Misalnya aja g’buang sampah sembarangan. Klo mau jujur, semua yg baca blog ini pasti pernah buang sampah sembarang kan?😛

Hhh.. lagi2 hasil pemikiran sederhanaku.. hasil pemikiran seorang anak kecil yg g’mau mikir susah2. Hehehe.. jadi inget waktu dulu d’sering bilang “d’pengen jadi orang yg dewasa dalam berpikir tapi masih rada kekanak2an juga”. Soalnya knp? Ya krn dgn gtu d’bisa menghasilkan pemikiran2 simpel yg mnurut d’polos khas anak2… (lho koq jdi nglantur g’jlas ya? Yasudlah mpe sini dl..)

== C, 19.07.07 ==

6 thoughts on “Susahnya jadi Gubernur (Jakarta)

  1. Jangankan jadi gubernur, jadi bloger saja susah. Buktinya, akhir-akhir ini kamu gak pernah respons comment saya. Mungkin saya salah, tapi saya tidak jahat. Saya hanya mau jujur sama kamu. Maafkan saya kalau kejujuran saya telah melukai hati kamu. Saya tunggu pintu maaf dari kamu. Thanks.

  2. @ Paijo > eh? masa g’pernah respon? maaf d.. abis biasanya cuma bales yg kliatan di sebelah:mrgreen:

    @ dr > yah.. itulah…

    @ dnial > whehehe… g’mau ah.. sudah cukup mendengar cerita om aja..😀 ternyata dalam hal itu banyak ‘ilmu’ yg dipake..😛

  3. gak segampang itu lagi. Pengalaman mengalami banjirnya jakarta beberapa kali. Justru kenapa responden itu pengennya jakarta gak banjir lagi. soalnya responden itu pasti orang males. soalnya, buat mengatasi banjir di jakarta, otomastis harus mengatasi sejumlah permasalahan terkait. Mulai dari tata kota, pemukiman liar, sampah, dll. Makanya dari pada harus jelasin panajng lebar, dia jawabnya yang singkat aja. jakarta gak banjir lagi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s