Wajar kan kalo saya merasa emosi?!

Wew.. sudah lama juga saya tidak mengupdate blog. Maklumlah.. banyak tugas bo’! Tapi kali ini saya tidak tahan lagi… Saya merasa muak! Saya bingung harus menumpahkan perasaan ini pada siapa. Semoga saja ada yang baca ‘n bisa membantu untuk menindaklanjutinya. Sumpah! Saya muak sekali dengan sekumpulan anak yang mengaku sebagai angkatan 2007! Cuih..!

*tarik nafas*

Kejadian ini sudah terjadi beberapa kali. Tapi intinya sama, BETAPA TIDAK SOPANNYA MEREKA! Oke, jadi ceritanya begini, ketika ruang HIMA dipake rapat, dan semua lab digunakan, biasanya saya ngendon di PoKam(sebutan untuk sebuah pojokan di kampus). Seperti biasa, saya mengaktifkan Equileera(Nama notbuk-kuw), dan memberinya pasokan energy dengan menancapan kabel ke stok kontak yang biasanya saya belakangi. Nah… pada suatu hari(dimana pada suatu hari berulang beberapa kali), datanglah sekumpulan anak yang mengaku angkatan 2007. Tanpa bilang, permisi langsung aja mereka duduk di PoKam ‘n ngerumpi, rame g’jelas. Tidak masalah bung saya dicuekkin! Secara saya tidak kenal mereka. Saya Cuma tau mereka angkatan 2007, dan saya tidak peduli terhadap urusan mereka. Tapi… apa mereka gak kenal kata maaf ‘n permisi?! Klo mau ngasi pasokan energy untuk notbuk mereka yang sudah barang tentu jauh lebih canggih dari milik saya koq g’bilang permisi dulu? Langsung aja tangan mereka melewati samping tubuhku(kadang kepala!) dan nancepin kabel. Tanpa bilang permisi bung! ANJIR! Apa anak sekarang emang gak tau sopan santun ya? Itu baru nancepin kabel. Belum ketika mereka tidak sengaja(masih berpositif thinking jd bilang gak sengaja) Menyenggol Equileera. Koq kata maaf tidak terucap sama sekali???

Jadi, wajar kan klo saya merasa emosi?!

Ya, saya memang tau, siapa sih saya ini? Asisten bukan, teman juga bukan, pinter juga nggak. Jadi saya tau mereka gak akan butuh saya. Tapi, bisakah menghargai keberadaan saya sedikit saja? Tapi kalo tidak bisa ya tidak apa2. Tapi, maafkan saya jika saya tidak bisa menganggap kalian sebagai adik saya bahkan tidak bisa mengakui eksistensi 2007 Maafkan saya…

Hhhh… jadi timbul perasaan aneh. Saya koq jadi merasa lebih simpati dan bisa menerima kehadiran adik-adik dari jurusan sebelah. Betapa mereka bisa menghargai keberadaan saya dan betapa ramahnya mereka. Maka sikap saya juga seperti itu terhadap mereka. Jauh di dalam hati ini, saya merasa maluuu… malu…. Banged sama jurusan tetangga…😥

16 thoughts on “Wajar kan kalo saya merasa emosi?!

  1. @ suandana > gara2 KP 2 bulan, balik kampus telat 2minggu… semua pendaftaran asisten udh ditutup😥 Semester ini g’jd asisten d..😦 jd g’dpt uang saku tambahan lagi😥

  2. iya De,, saya sangat sangat malu dan iri pada jurusan tentangga,, T***** I******* .. karena ,, selain maba 2007-nya sopan-sopan (saya sering disapa pas cuci mata jalan lewat jurusan itu,, padahal saya BUKAN senior mereka,,,

    apalagi mabanya cakep2 wkwkwkkwkwkwkw,, ya jelas iri duonk..!!!

  3. bentar…bentar, mo liat ke atas dulu, mo mastiin dah masuk ke blog yg benar pa blom…
    eh, ternyata bener…hehe…
    cuma rada aneh, ada aura beda ternyata setelah lama ga berkunjung🙂

    eniwei, bagus lah kliatannya didikan mas-mas mu dah menampakkan hasil😛 .

    Tentang 2007, hajar aja..(Loh?!)

  4. kalo kata hudan ni ya *lirik hudan yang lagi di sebelahku*
    emang udah waktunya mreka buat di-format! (vendy : ya iyalah, ini lo udah bulan apa??)

    komen ‘agak’ serius :
    semua emang dah bisa ngerasain dampaknya kalo pengkaderannya di-model lembut kaya kemarin hasilnya ya begitu itu..

    komen ndak serius :
    paling dikira dirimu maba juga kali d’, ato anak SMU, secara dirimu kan mungil gitu:mrgreen:

  5. isunya sesi warga nggak ada ya…

    sayang sekali…

    padahal ngeliat tulisan diatas, jadi gatel pengin nggak cuman bentak dan menghardik doang…😈

  6. @ rumahfrandi > huhuhu… iya nih.. abis ganti pemplate

    kliatannya didikan mas-mas mu dah menampakkan hasil

    itu maksudnya apa ya? d’koq g ngerti

    @ vend > yeee… diriku kan tidak semungil itu..!!!

    @ cK > gosipnya sih, mang mo diadain lagi. tp gak tau lagi.. mudah2an aja ada😈

    @ dr > masa sih ada isu bgtu? saya baru tau… gimana kalo kita ngadain sendiri aja😈

  7. wewww…trnyata,, makin parah jg ya mabanya…😯
    hmmm…ini bagian mananya ya yg mesti dibenahi?
    mabanya kah? dengan asumsi terjadi penurunan nilai2 sopan-santun..
    kakak2nya kah? selaku teladannya..
    proses adaptasinya kah? termasuk lingkungan yg membentuk sikap seseorang..
    atau rektornya? selaku pembuat Surat Keputusan?🙄

  8. Kadang, ada kalanya kita yang harus merendahkan hati dengan menyapa mereka terlebih dahulu. Menunjukkan pada mereka “ini lho sopan santun”, tanpa harus mengucapkannya secara eksplisit. Somday, kalo mereka udah kenal sapa dirimu, gimana wibawamu dan kenyataan bahwa km adalah senior yg emang layak dihormati, g usah diminta, mereka pasti segen sama km. Jangankan di Lab, dijalan pun nanti km lak disapa. Mengalah bukan untuk kalah. Apalagi dlm bersosialisasi, g ad yg namanya kalah-menang to? All u neeed: hati yg terbuka, senyum yg tulus n khusnudzon.🙂

  9. @ rie > entah ya.. saya juga bingung😛

    @ tohlotoa > yup! untuk masalah itu saya sepakad sekali dengan saudara..(saudara apa saudari ya?😛 ) Sebenernya yg menjadi sorotan saya, btapa susahnya mereka mengucap maaf dan permisi, bukan masalah sapa menyapa. Klo masalah sapa-menyapa sih iya… g’perlu nunggu mereka duluan..😀

  10. aku melihat dan ak berpikir….
    koecing ki sopo toh?
    beberapa kali ak baca blog mu, tidak ada bukti sedikitpun ttg siapa dirimu….
    akhirnya setelah ke sekian kalinya oo ternyata
    apa bener kamu dhea04?
    well kalo soal MABA, humm… hajar wis
    vini vidi gaplok
    saya lihat, saya datangi, saya gaplok…
    hehehehehehe

    tapi ada benernya juga, masa kita nyuruh adik2 kita sopan sedangkan (sebagian) dari kita juga terkadang “tidak sopan” ke mereka ?

    terkadang juga (sebagian) dari kita sok-sok an merasa lebih duluan di sini dan menjadi “penghuni terdahulu” jadi mereka yg baru (dianggap tamu)harus lebih bisa menghargai yg sudah ada terlebih dahulu…

    yg mana yg bener? well ak juga termasuk yang sok sok an seh😀 (ada yg dendam?)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s