About pernikahan, punya anak dan komitmen

JellyMuffin.com - The place for profile layouts, flash generators, glitter graphics, backgrounds and codes
Postingan ini udah lama banget mangkrak dikumpulah draft. Ilhamnya sendiri dateng sejak bulan desember kemarin. Melihat betapa banyaknya pernikahan terjadi ditambah lagi tringat curhatan beberapa teman, saudara dan juga sahabat tentang pernikahan, punya anak dan komitmen. Akhirnya kesempatan datang juga buat kembali menggarap beberapa tulisan yang berhasil nogkrong di draft😛

Pernikahan itu apa sih? Yah.. semua juga udah tau kan apa nikah itu. NIkah juga pastinya dilandasi niat tiap pasangan untuk blab la bla terserarh mereka!😛

Saya sih tidak peduli niat seseorang menikah tu apa yang penting saya dapat undangannya tapi saya Cuma ingin mengingatkan pernikahan itu tidak mudah. Terdapat sejumlah tanggung jawab baru ketika kita telah menikah (buset dah! Spt yg udah nikah aja). Lebih tepatnya mungkin banyak hal baru yang akan ditemui. Dan bisa jadi, hal-hal baru itu bisa bikin kita putu asa, ilfil bahkan depresi. Saya menyoroti beberapa hasil curhatan yang bilang pengen segera nikah karena pengen segera lepas dari orang tualah, pengen selalu bareng suamilah, pengen ngebuktiin diri bisa mandirilah, pengen segera berhubungan sexlah, pengen punya anaklah, dan pengen lah-lah yag lain.

Hidup berumah tangga itu tidak mudah. Seringkali apa yang kita imajinasikan ketika sebelum menikah, akan sangat jauh berbeda ketika kita telah hidup berdua dengan sang suami. Yang pengen segera lepas dari orang tua, yakin tuh? Yang namanya hubungan pasti adakalanya yang namanya konflik. Ketika konflik terjadi, mu lari kmana klo bukan orang tua ato orang terdekat lainnya? Pengen bareng suami terus? Weleh.. apa g’bosen tuh? Walaupun sudah menikah, suami tetep memiliki dunia yang berbeda dengan kita kaum hawa, ada kalanya suami butuh kesendirian. Lagi pula, ada beberapa momen yang memungkinkan kita untuk terpisah beberapa saat dari suami. Jadi walaupun sudah menikah, kita kaum hawa, tetep dituntut memiliki sifat mandiri. Sadar atau nggak , kita juga menjadi tempat bersandar sang suami. Jadi istri juga harus kuat😛

Menikah juga bukan berarti menikah dengan lelaki yang menjadi suami kita. Tapi juga menikahi keluarga dari pasangan kita itu. Klo kita g’bisa nikah ama kluarga pasangan kita, itu bisa menghambat hubungan kita ama pasangan kita lho.. soalnya, gimana2 pasangan kita juga kan sayang ama klularganya juga. Dia pasti gak mau dong klo orang yg disayanginya terluka atau tidak bisa menerima kehadiran kita.

Menikah juga berarti pengeluaran menjadi lebih besar😛 yang tadinya apa2 untuk sendiri, sekarang jadi berdua. Jadi kalo nikah, harus punya duit! Masa berumah tangga nggak makan apa2, Cuma makan cinta doang. Nti cintanya keburu abis dimakan, bisa memperpanjang angka perceraian. Selain itu, lebih baik kalo salah satu dari pasangan suami istri punya penghasilan tetap. Istilahnya sih, biar dapur bisa tetep nyala gtoo..😛

Yang lucu ini nih.. pengen segera berhubungan sex! Wew.. dalam agama saya sih, kalo emg udh g’tahan mending yasud langsung nikah aja daripada saking g’tahannya malah melakukan free sex gtu. Tapi, sudah dipikir blm seandainya nanti punya anak bagaimana? Beberapa orang memang menganggap anak kecil, bahkan bayi, merupakan makhluk yang paling lucu, imut serta menggemaskan. Tapi dibalik itu, dituntut sebuah pengorbanan besar dari orang tua. Sudah siap blm jatah tidur terganggu karena bayi yang menangis tengah malam, siap tidak menghisap ingus yang ada di dalam hidung bayi? Sudah siap blm membersihkan bekas buang air besar serta muntahan makanan dari sang bayi? Pake baby sitter?! Whahahaha… ya terserah deh.. kalo emang bgtu ya monggo nikah.. klo ngerasa blm siap, ya silahkan mikir2 dulu..

Klo kamu cemburuan, curigaan, posesif, cengeng ‘n manja, waduh…. Pikir2 dulu deh kalo mu nikah. Jangan sampe niat mau nyenengin pasangan, yang ada bikin pasangan sakit hati dan terbebani. Trus buat kamu yang punya pasangan yang gemar melakukan kekerasan secara fisik, wew… pikir2 lagi deh say! Mending putusin aja deh… cari laki2 yang lebih baik atau kalo nggak cari lelaki sesuai criteria saya ini😛

Jadi untuk menikah itu dibutuhkan sebuah komitmen yang bener2 komitmen, bukan komitmen asal2an. Coz menikah itu keputusan yang sangat berpengaruh pada kehidupan kita selanjutnya. Klo nikah, ya harus dengan niat yang jelas ‘n serius. Jangan dengan alasan2 childish spt di atas tadi itu.. yang penting, masalah kepercayaan dan komunikasi bisa terjalin dengan baik, ditambah dengan rasa saling pengertian, insyAllah bisa lancar.

Wew.. baru nulis sgtu aja koq udah panjang banged. Benernya masih banyak yang mu di tulis. Tapi udh lah gtu aja. Intinya toh sudah tersampaikan. Klo mu nikah, pikir matang2 dulu pernikahan tidak semudah bayangan kita.

22 thoughts on “About pernikahan, punya anak dan komitmen

  1. Setuju sekali D’
    saya selalu heran sekaligus kagum dengan orang yang begitu cepat siap menikah, dan bahkan siap menikah dengan orang yang tidak dikenalnya, siap menikah tanpa cinta. apa itu ndak terlalu berisiko?

  2. @ galih >> siap niah tanpa orang yang dikenal?! serem ampuunnn.. seperti beli kucing dalem karung aja. Menurut d’sih ya jelas beresiko banged tuh… di dlm agama aja kan lo mu nikah ada proses pengenalan dulu. g’langsung nikah gtu aja ma org g di kenal…

  3. @ caplang[dot]net >> Kalo kata ibu saya sih, yang penting klo mu nikah tuh kudu siap mental. Tp klo siap 100% sih mungkin iya g’bakal pernah siap. tp paling nggak rasa siapnya itu di atas 50% deh..😆 (itulah knpa saya blum nikah2 juga pdhl umur udh kpala 2😛 kesiapan saya baru nyampe 1 %😉 )

    Yg sangat saya soroti itu lho… masalah pikir2nya itu… soalnya saya rada prihatin aja ama yg mu nikah tapi koq ya mikirnya masih pendek gtu. Blm mikir ke depan. Jadi ya cuma pengen nyadarin aja klo pernikahan tuh g’semudah pikiran kita di awal… Saya takut kalo orang yg tipe2 g’isa nrima kenyataan, ketika sadar pernikahan itu g’sesuai ama bayangannya, bisa2 mutung di tengah jalan.. huhuhu… kan kasian kalo cerai…

    @ suandana >> iya nih gara2 belum siap2 saya sampe skarang blum nikah juga😆
    Klo saya pribadi sih, sptnya rada susah ngalamin cinta bisa tumbuh dalam pernikahan… Makanya sampe sekarang masih nyari2 yang sesuai (spt nyari baju aja, nyari yg sesuai😛 )

  4. saya mah masih belum siap nikah karena oh karena saya merasa saya belum punya banyak faktor yg bisa bikin saya jadi istri yg baik [klo jadi ibu,saya ykn saya bisa-red]krn g mudah jd sosok ideal buat seorg pria,istri yg baik,ibu rmh tangga yg hebat dan pelacur ditempat tudur. Tambahan lagi,saya [seperti kt temen saya eve] takut dengan ilusi yg diciptakan dari pacaran. jadi drpd coba2,mending ga dulu deh..

  5. menikah itu sunah rosul..

    “hai para pemuda, jika diatara kalian sudah mampu, maka menikahlah! sesungguhnya menikah bisa menjaga pandangan dan membaguskan kemaluan. jika belum mampu, maka berpuasalah, maka yang demikian itu lebih baik baginya”

    CWIIM

  6. @ stey >>

    belum punya banyak faktor yg bisa bikin saya jadi istri yg baik

    knp? jangan2 masih suka tebar pesona sana sini spt saya ya?😛

    @ deteksi >> seingetku di islam sih mang termasuk sunah… tp klo agama lain? bgmn ya?

  7. ah, dea, kalo nunggu siap mah, kapan jadinya. Pasti mikirnya bakal gak siap terus. Yang penting tu niat (kayak gw dah pernah kawin aja :P) tapi logika tetep dipake. Kayak kutipannya sunnah rosul diatas ntu, kalo dah mampu, ya segeralah menikah. Ukurannya mampu emang beda-beda tiap orang, tapi kalo bisa dipermudah kenapa mempersulit diri? Empire bisa dibangun lebih cepat dengan berdua daripada sendirian de kayaknya😀

    Everything else bisa dipealajari sambil jalan de’ (katanya orang si, kalo niatnya bener insyaAlloh bakal dilancarkan jalannya). Semua hal itu pasti ada sisi baik dan buruknya. Jangan cuman dilihat sisi buruknya aja, jadinya ntar memper trus.

    Soal rejeki, rejeki mah ditangan Tuhan, aku pernah denger kalo nabi pernah bilang ‘menikahlah, maka kamu akan kaya’, tapi ndak tau si, riwayatnya sapa itu.

    Udah de’, ndang nikah aja. Kita tunggu undangannya🙂

  8. Suatu waktu akan tiba saatnya. Mungkin besok malam, tahun depan, atau lima tahun kemudian, siapa yang tahu? Saya rasa, tidak ada yang benar-benar siap saat menikah. Bahkan, ga jarang keraguan (atas keputusan untuk menikah, pasangan yang dipilih) malah timbul di hati, di detik-detik sebelum menikah…

  9. @ Hendrawan & shavaat >> huhuhuw… saya kan mmg sudah bilang klo nunggu siap mungkin bakal g’pernah siap. tapi saya kan cuma pengen ngasi gambaran nikah itu g’seindah bayangan kita. terserah orang sih mu pikir2 dl ato gak. Tapi menurut saya, akan lebih baik klo pikir2 dulu, supaya g’nyesel gtoo.. pikir2 kan bukan brarti bisa mencapai kesiapan 100% tapi setidaknya sudah memiliki gambaran kemnungkinan terburuk yang terjadi dalam hidup berumah tangga nanti(maksdu saya bukan cerainya lho ya😛 tapi spt susah makan, susahnya mendidik/mengajar anak dsb ituh…)

    iya bener ragu menjelang pernikahan kerap terjadi(ini dari cerita2 orang yg udah nikah😛 ). tp saya tidak mau kraguan itu justru terjadi detik2 sebelum saya menikah. saya maunya, keraguan itu datang sudah jauh hari sebelum hari pernikahan saya menjelang… (bisa g’ya? )

    Jadi, ada yg bisa membuat saya yakin untuk menikahi anda sekarang ini juga?😛 terlebih lagi, bisa meyakinkan keluarga saya juga, coz menikahi saya, brarti menikahi kluarga saya juga😉

  10. Hehehehhe… critanya lg pengen cr jodoh d’?
    bukannya udah ‘klik’ sama sapa tuh..? (Cie..)
    Kalo aq percaya ama takdir, umur, rejeki, ama jodoh tuh udah ditentukan dari sono-nya.
    Jd tinggal ‘berharap2 cemas’ aja kr2 sapa y nanti yg jd jodoh qt.
    Kalo bsg ce, mungkin tinggal nyeleksi aja kali y d’. Kalo ada org ngalamar, liat2 bentar, nilai ini-itu, kalo g cocok y tinggal ditolak, kalo cocok… tarik mas…!
    Hehehehe..
    Tp y itu, terbatas ama umur. Dalam artian, kalo ce umur 25 blom jls mau nikah kapan pasti kuatir jg y..? Kalo co mah, seumuran om2 jg masih bs dapet yg bau kencur..Hahahah
    Ok de, smoga km dpt soulmate km itu d’.
    N, u’ll live happily ever after.😀

  11. @ tohlotoa >> eh tohlotoa lagi😛
    iya tuh.. mba’ku kmrn smpet kuatitr jg.. gara2 masalah umur gtu… udh 2x tahun tp lom nikah2 juga. tp alhamdulillah akhirnya nikah juga..

    klo soulmate sih sptnya udh nmu… tapi bukan yang sekarang ‘klik’ ituh…:mrgreen:
    yah… sekarang sih cuma brusaha jd perempuan baik2 aja, spy dpt jodoh lelaki baik2 juga😉

  12. wele2… berat topik ni.

    kalo saya sih, yang penting tu komitmen yang dibuat oleh pasangan yang mo menikah. selama niat buat menikahnya baik, semua kesulitan dan kekhawatiran yang bakal terjadi dalam pernikahan kelak tinggal dikembalikan lagi ke masing-masing individunya, masih konsisten kah dalam menjalankan komitmen yang udah disepakati. weks, sok-sokan banget, padahal lom pernah punya pengalaman menikah sama sekali😆

  13. Hehehe.. betul d’.
    Wanita baik2 untuk laki2 baik2..
    Lha kalo aq.. co bejat tp pengen dpt wanita baik2 hahahahaha..!

    Iya ah, aq jg pengen jd co baek2.
    Bukannya biar dpt wanita baek2(iya jg ding..(>_<) hehehe), tp biar g mengecewakan istriku nanti.
    ;p

  14. @ tohlotoa >> hehe.. iya mudah2an dapat wanita baik2..🙂

    @ nRa >> iya nih mas.. lagi seneng gambar2 semacem itu:mrgreen: tp klo selera lagu sih tetep based on my mood😛

  15. @ shinobigatakutmati >> maap yah baru sempet ngecek akismet…😛 tnyt komenmu kesaring masuk situ…

    boleh juga tuh.. hehehe… spy tidak mempersulit hidup. syp hidup bisa lebih santai😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s