Surat untukmu, abangku…

Bang (seandainya kamu benar2 ada, entah d’bakal manggil kamu apa, tp dari dulu d’pengen manggil kamu abang), untuk pertama kalinya ini d’nulis surat buat kamu, udah gtu di publish di blog lagi. Selama ini komunikasi kita hanya terbatas lewat do’a aja. Tapi gak tau knp, kali ini d’pngen orang2 tau btapa ketiadaanmu sangat mempengaruhi hidup d’. Yah.. seandainya kamu masih hidup, mungkin sekarang kamu sudah kerja ya ato jangan2 kuliahnya molor?😛 Dan d’mungkin g’bakalan spt sekarang ini. Cewek keras kepala yang kasar ‘n galak😆

Dulu, dulu sekali bang, d’suka menyesalkan ketiadaanmu. D’suka iri banget ma tmn2 d’yang punya abang. Mereka kalo knp2, bisa ngadu ke abangnya. Lha klo d’? d’kan g’bisa. Tapi justru dari situ bikin d’pengen jadi cewek yang beda. D’pengen jadi cewek yang kuat ‘n mandiri. Dan karena ketiadaanmu itu, akhirnya bisa bikin d’jadi lebih kuat. Seandainya kmu ada, mungkin d’bakal jadi anak manja dan g’bakal bisa memukul jatuh 1 cowok pun(abang inget kan prestasiku menjatuhkan beberapa cowok dengan pukulan dan tendangan mautku?😆 ). Selain itu, kalo kamu ada, d’pasti bakal jadi anak yang penakut. G’brani buat bgini bgtu dan selalu bergantung ma kamu. Akhirnya, d’malah jadi g’berkembang.

Kamu tau bang? Ketiadaanmu selalu membayangi hari-hari d’. Ketika adik kita lahir, d’bingung banget harus bersikap bagaimana. Tapi lewat bayang-bayangmu, d’akhirnya bisa juga menjalani peran sebagai kakak. D’berperan sebagaimana kamu berperan sebagai abang dalam imajinasi d’. Sekarang adik kita udah sma bang, insyaAllah taun depan mu kuliah. Katanya mu jadi dokter.

Walaupun d’udah kuliah gini, bayanganmu masih terus membayangi d’. D’bner2 bersyukuuur.. banget karena keberadaanmu dalam bayang-bayang d’. Soalnya klo d’lagi knp2, baik itu lagi kesel, lagi bingung, sedih ato gmn2, d’suka mikir seandainya abang ngalamin hal yg sm spt d’ , apa yang akan abang lakukan. Kadang bersumber dari situ juga akhirnya d’bisa menyikapi sesuatu. Makasih ya bang..

Oya bang, seandainya kamu ada, kira2 kamu udah punya pacar belum ya? Pasti udah ya.. masa abangku g’laku😆 d’juga udah punya pacar bang. D’g’asal milih lho bang… d’juga mikir seandainya kamu ada, cowok seperti apa yang menurutmu pantes buat d’. dan menurut d’, cowok yang sekarang jadi pacar d’, pasti lolos seleksi abang… ^^ kalo abang ketemu, pasti abang langsung “klik” sama dia😛

Bang, d’bingung mu nulis apa lagi. Yang jelas, d’sangat berterimakasih karena kehadiranmu dalam bayang-bayang d’. dalam ketiadannmu itu, d’tetep sayang ma kamu… Moga2 kamu berada di t4 yang pantas di akhirat sana.. Amien 3x

Salam sayang,

Adikmu, Dea

6 thoughts on “Surat untukmu, abangku…

  1. eh masa’ iya kalo dy jadi lahir km gak ada?
    kok bisa mbak?
    brarti emang gak ada sebelum mbak lahir yaa?
    kirain ada trus meninggal pas mbak umur brapa gitu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s