Marah, kesel, benci (ah terserahlah…)

Aku (A) : “mas, klo ak lagi kesel ma orang, kan bawaannya males ngajak ngomong. Ihhh… bukan2.. pokoknya males ngapa2in yang ada hubungannya ama orang itu… Nah, klo udah gtu, adek suka tringat kata2 ini deh –Tuhan aja bisa memaafkan, masa kamu nggak ? – Nah masalahnya itu, aku kan bukan Tuhan, jadi wajar dong klo ak g’bisa memaafkan seseorang, dan aku gak mau berusaha menyaingi Tuhan dengan memberi maaf seseorang. Jadi biarkalah saya dengan keputusan saya sendiri”

Diya (D) : “loh, iya… emang kamu bukan Tuhan.. Tuhan juga udah tau itu.. makanya kan ada aturan diemin orang g’boleh lebih 3 hari.”

A : “nah itu dia… kalo udah lebih dari 3 hari masih ttp kesel aja gimana?”

D : “Yah… yang ngerti gmn cara mengatasi rasa kesalmu kan dirimu sendiri.. jadi gmn caranya supaya rasa keselmu itu ilang dlm wktu segitu”

A : “Mmmm…. Kak, seandainya iya, dalam 3 hari itu ak berhasil g kesel lagi ma seseorang, tapi saat itu, ak udh g nganggep seseorang itu sebgai orang lagi gimana? Boleh nggak? MIsalnya ak nganggep dia sbg orang gila, benda spt robot ato semacemnya, boleh g’? ”

D : “waaah… kalo itu ak g’tau dek… ak gak tau ada gak aturan spt itu. Mungkin boleh, tapi akan lebih baik kmu ttp menganggapnya sebagai manusia. Kamu melapangkan hati buat memaafkan dia setulus hati”

A : “aduuhh… itu susah kak… lebih gampang klo adek nganggep dia bukan manusia normal lagi…”

D : “waduh.. gmn ya? Aturan 3 hari itu juga kan pasti ada alasannya juga. Coba aja bayangin misalnya tiap hari kamu BT… muluuuu… trus inget ama orang yg kamu keselin trus2an. Kan bikin capek hati, bikin penyakit juga”

A : motong D bicara “Oh…Iya ya… ma2 aja baru shari kesel langsung sakit kepala. Aku jug kalo nangis suka saki kepala. Bener juga ya kak…”

D : “nah…. Iya.. bener kan? Makanya akan lebih bagus kalo ya.. ikhlasin aja deh.. jadikan pembelajaran…. yg udah terjadi biarin aja.. biarkan berlalu. let it go….”

A : “iya, tapi adek lebih gampang ngelupain kekesalan adek klo adek nganggep orang yang adek keselin itu bukan manusia normal lagi…”

D : “yauda…. Sekarang belajar aja… bertahap dulu. Sekarang gpp dlm 3 hari emosimu bisa mereda tp nganggep dia bukan seseorang. Nanti2, bertahap harus bisa maafin seseorang sepenuhnya, seikhlasnya… Kalo iudah bisa memaafkan seseorang sepenuhnya dan seikhlasnya juga menerima eksistensinya, ak akui kamu emang hebat! Soalnya sebenernya ak juga masih blum bisa… he7x…”

Hhhh… semoga potongan cerita di atas bisa member plajaran bagi yang lain ya ^^

5 thoughts on “Marah, kesel, benci (ah terserahlah…)

  1. Betul apa yg dibilang Diya’ d’..
    Mmm.. Cb d’ inget2, pnah g d’ melakukan kesalahan ama org, nyakitin perasaan org gt..
    Trus d’ nyesel, n ngerasa bersalah. D’ pasti pengeen.. bgt org itu memaafkan d’.
    Tau g d’, terkungkung dlm perasaan bersalah itu nyiksa bgt loh.
    So, bebaskan teman2-mu ato sapa aj org yg pnah nyakitin d’ dari rasa bersalahnya.
    Mungkin dia/mereka malu /segen ngomongnya sm d’.
    Tp, g ada salahnya d’ yg menyapa t’lebih dahulu.
    Bukannya kalo ada 2 org yg lg berantem, yg t’baik diantara keduanya adalah yg mengucap salam lbh dulu?
    Hehehe.. bukannya sok bijak, tp kalo qt memandang dr sisi org yg qt benci itu, mungkin qt seharusnya malah kasian sm org itu. Ya, sapa tau org itu tidak hrs qt benci, tp malah seharusnya dikasihani. Kasian sm cara berpikirnya yg kolot, kasian sama ketidakmampuannya mengendalikan emosi, kasian sama keadaan yg mungkin membentuk dia jd org kayak gitu, ex: Gaara.
    Panjang y d’? Hehehe..
    Bdw, kok br diupdate blognya d’??

  2. Pingback: About emosi minor « Mata Pendosa

  3. @ Jiewa >> iya, susyaaaahhh…😥

    @ tohlotoa >> iya makasih ya… btw cth-nya pake Gaara segala😛
    weleh… emang seharusnya saya upadate tiap berapa kali?😕

  4. 11 Cara Merawat Kesehatan Jiwa
    Oleh : Dede Farhan Aulawi

    Sahabat…
    …mungkin saya tak sempat berbagi makanan denganmu
    tapi izinkan ku berbagi pengetahuan untuk kita
    Pada kesempatan ini saya hanya ingin menyampaikan 11 Cara Hidup Sehat,
    berdasarkan pengalaman, yaitu :

    1. Makanan dan minuman yang paling sehat, bukanlah makanan dan minuman
    yang mahal dan enak, tetapi makanan yang bisa berbagi dengan mereka yang
    tak punya, yang terdiam dalam lapar, dan dahaga dalam haus.

    2. Make up terbaik bukanlah make up mahal dari salon ternama, tapi make up
    yang bisa membuat kita tersenyum tulus pada sesama

    3. Tugas terberat bukanlah tugas lembur sampai pagi dan mempertaruhkan
    nyawa, tapi belajar dan belajar untuk mengendalikan nafsu yang dimiliki,
    terlebih manakala kita dimarahi dan di-dzolimi tanpa sebab yang jelas

    4. Pakaian yang menarik bukanlah pakaian yang bermerk terkenal, tapi
    pakaian yang bisa kita berikan pada mereka yang menggigil kedinginan, dan
    penuh keterbatasan

    5. Sepatu terbaik bukanlah sepatu dari negara maju, tapi sepatu yg bisa
    menjadi alas kaki bagi kaum papa tak berdaya, bagi anak – anak miskin yang
    ingin sekolah, bagi mereka yang kepanasan karena aspal jalanan

    6. Rumah terbagus bukanlah rumah mewah dan megah, tapi rumah yang
    senantiasa dihiasi oleh kalimah – kalimah thoyibah, serta menjadi
    pelindung bagi kaum miskin dan yatim yang sangat membutuhkan tempat tuk
    berteduh

    7. Kendaraan terbaik bukan kendaraan keluaran terbaru, tapi kendaraan yang
    senantiasa mendekatkan kita tuk berbuat kebaikan, kendaraan yang bisa
    mengantarkan kita ke tempat – tempat ibadah menuju ridlo-Nya

    8. Kepandaian yang terbaik bukanlah pengetahuan luas tanpa batas, tapi
    pengetahuan yang bisa dibagi untuk mereka yang memerlukannya, dan bisa
    memberi secercah harapan dalam meraih masa depan yang mereka impikan

    9. Wajah yang tercantik/ tampan bukanlah wajah putih mulus tanpa jerawat,
    tetapi wajah yang senantiasa berhiaskan air mata tobat manakala berbuat
    salah, dan wajah – wajah ikhlas dalam menerima segala ketentuan-Nya

    10. Bibir terindah bukanlah bibir merah bak buah delima yang merekah, tapi
    bibir yang senantiasa basah menyebut asma-Nya, meng-agungkan
    kebesaran-Nya, dan bibir yang senantiasa menghindarkan diri dari dusta dan
    menyakitkan orang lain

    11. Mata yang paling menarik bukanlah mata hitam, hijau atau biru, tetapi
    mata yang senantiasa tersentuh ketika melihat penderitaan dan kesulitan
    orang lain, dan segera berbuat sesuai kemampuan yang dimiliki.

    Sahabat…
    Itulah sedikit kilasan ilmu kejiwaan yang bisa saya sampaikan
    Semoga bisa memberi manfaat yang bisa direnungkan
    Sekaligus menjadi renungan yang bermanfaat. Amin
    Tak lupa saya sampaikan maaf…bila ada tulisan yang tak berkenan

    Bandung, 25 Februari 2008
    Kang De / 0813-2020-9550

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s