Dikira pengantin baru

Seperti biasa, tadi pagi agak siang Dya jemput aku di kos buat makan bareng. Tapi sebelum ke tempat makan, kita mampir dulu ke kantor pos. mau kirim paket buat Rio, temennya Dya. Waktu itu aku ngerasa biasa aja sih.. aku gak ngerasa melakukan hal2 aneh ataupun menunjukkan kemesraan kita b2 selama perjalanan ke kantor pos, bahkan di kantor pos juga kita biasa2 aja. Yang ada juga aku rada manyun2 gitu.. gara2 rada silang pendapat gitu deh ama Dya.

Begitu nyampe, meteora langsung diparkir dengan manis di bawah rindang pepohonan. Biar meteora gak kepanasan.. he7x… trus aku ma Dya sama2 masuk ke dalam kantor pos. Kita berdua langsung menuju loket terdekat dan juga kebetulan kliatan rada nganggur. Mu nanya2 dulu, skalian beli amplop. Dari jauh, bapak yang bertugas udah kliatan senyam senyum. Aku pikir wah.. ramah juga ni bapak.. Baguslah brarti skarang layanannya udah lebih baik, baru dateng aja udah disambut senyuman… Secara aku tuh dari dulu klo ke kantor pos selalu dilayani wajah2 cemberut nan judes.

Tepat saat kita nyampe di depan loket, bapak itu bertannya ke Dya “Pengantin baru ya mas?” Aku yang denger gitu langsung bengong aja. Pikiranku udah kemana2, koq bisa2nya dikira pengantin baru. Setengah sadar(coz aku asik ma pikiranku sendiri) aku denger Dya nanya alasan bpk itu kenapa koq bisa nebak kita b2 pengantin baru. Jawaban bapak itu bikin aku tambah henghong, katanya aku ma Dya kliatan serasi banged.. Menurutku itu jawaban yang rada aneh.. Aku kira mu bilang kliatan mesra banged ato apalah.. ternyata dibilang serasi banged. Rasanya aneh deh.. koq serasi bisa jadi ukuran buat nentuin pengantin baru apa bukan. Aku yang tadinya udah bingung mikirin kemesraan apa yang kita b2 tunjukin jadi rada GR juga denger alasan tu bapak. Dibilang seperti pengantin baru juga bikin aku jadi rada GR.. Wlo aku sekarang rada bingung, mestinya aku GR apa kesel ya.. Masa aku kliatan setua itu mpe dikira udah nikah. Biasanya orang2 ngira aku anak smp, baru kali ini ada orang ngira aku udah nikah.

Berkat pertanyaan bapak itu, kita b2 jadi sama2 GR ‘n senyam senyum sendiri.. Trus yang tadinya sama2 kesel akhirnya jadi baekan lagi. Hemmm…. Aku jadi mikir, apa sebenernya bapak itu ngajuin pertanyaan seperti itu buat godain kita b2 ya.. secara kita sama2 kliatan rada jutek gitu.. jadi tu bapak brusaha bikin kita b2 damai. He7x… gak tau juga sih.. tapi, makasih ya pak… he7x…

2 thoughts on “Dikira pengantin baru

  1. Pingback: Perjalananku dgn Meteora (nama sepedaku) « Mata Pendosa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s