Tentang saya dan dunia job seeker [sebuah curhat]

GIni ini nih cemas nunggu panggilan interview😛

GILA! Ya! Bilang saja saya gila! Hahaha… melepas 2 kesempatan begitu saja.

Belum sebulan setelah prosesi wisuda, Alhamdulillah mendapat kesempatan untuk bergabung di sebuah maskapai penerbangan. Sayang, kontrak yang begitu mengikat dan memberatkan membuat orang tua saya keberatan jika saya bergabung. Saya sendiri? Terjadi konflik antara prasaan dan logika. Klo pake perasaan, rasanya pengen banged tuh tanda tanganin tu kontrak. Ngebayangin perjuanganku yg berhasil menyisihkan sekian banyak saingan, inget btapa orang2 susah cari kerja, rasanya koq ya gak enak banged klo sampe nolak. Tapi secara logika, huft! Kontraknya mencekik skali.. bikin kesempatan untuk berkembang amat sangat terbatas. And puff!! Saya menolak menandatangani kontrak.

Gak sampai sebulan setelah penolakan saya tersebut, Alhamdulillah lagi2 dapet kesempatan untuk bergabung di sebuah perusahaan lain lagi. Malah jauh lebih besar dari maskapai penerbangan yang tadi itu. Perusahaan ini menangani ekspor, bekerja sama dengan perusahaan2 lain yg emg udh punya nama juga(yakin banged klo kalian semua pernah denger namanya klo ak kasi tau😀 ) udh gtu, bersertifikat ISO pula! Dan saat ini tengah merencakan untuk membentangkan sayap di pasar domestik.

Waktu tes pertama, aku tergila2 dan ada rasa ingin bergabung ma tu perusahaan. (Gile aje.. masa perusahaan gtu klo nrima aku mau kutolak?:mrgreen: ) Alhamdulillah psikotes berjalan dengan lancar jaya. Sorenya langsung di tlp, diundang interview esok harinya.

Interview pertama sama staaf HRD. Huft.. beraaaaaaddddd!!!! Stress banged rasanya abis diinterview ma tu orang.. udah kecewa duluan. Mikir aku gk bakal lolos. Scara ak ngerasa ak gak ok jalanin interview-nya. Pengen nangiiiiissss… (yes, I’m actually crybaby😉 )

Menunggu berita panggilan lbh lanjut, mataku mulai terbuka. Sebelumnya, mataku silau ama ‘kebesaran’ perusahaannya. Dan mulai muncul rasa enggan. Curhat k ortu, aku bilang misal nti ada panggilan lbh lanjut, mau mundur aja. Tadinya kupikir ortu bakal dukung. Scara dari awal ortuku tuh udh gk sreg. Eh.. ternyata nggak!

Eng ing eng.. ternyata saya dapat panggilan lbh lanjut😀 FYI, masuk ni prusahaan susah banged! Interviewnya berlapis2! Abis staff HRP, lanjut sama head dept HRD, abis gtu ama head dept yg kita akan isi, abis gtu trakir, interview ama errrrr… saya lupa.. manager kali ya?

Dalam satu hari, aku dihajar 3 interview skaligus! Mampus jaya! Hahahaha… and tarrrraaaaa!!! Lolos euy! Whuoh! Surprise gila! Di hari yg sama, ada ttd smacem kesediaanku untuk ngikutin printah kantor blablabla… dan harusnya, tanggal 2kmaren ini saya serah terima ijasah, blablabla dan mulai kerja!

Karena kupikir ortuku pengen banged aku disitu, ya aku tanda tangan aja, gk pake acara konsultasi lagi. Dan errrrr… ternyata terjadi miskomunikasi ma kluarga! Hahaha.. ternyata ortuku bnernya ttp gk stuju klo ak kerja dstu scara blablabla… mksd ortuku sebelumnya itu, biar interviewnya dijadikan ajang ak pembelajaran doang! Cuma buat pengalaman… whuahahaha… yah, mana eke nangkep..😀

Terlanjur udh ttd, huft.. terpaksa deh mulai cari2 kos daerah sana.. and OMG.. errrr… dunno what to write.. bner2 speechless! Ortuku jg was2 banged klo ak dsana.. ibuku bolak balik tlp.. pake acara nangis2 juga.. khawatir.. papaku juga kedengeran spt memaksakan diri untuk tegar..

Darn! It made me feel more uneasy!! Yg aku awalnya udh gmw, reaksi ortu gtu, dan parahnya, pacar jg gk suka klo ak kerja dstu! Huft.. beberapa hari kmaren jadi hari yg sangat berat..

Dan pada akhirnya, kami semua(aku, ortu dan pacar😀 ) spakad klo aku lebih baik segera mengundurkan diri dari awal sebelum terikat lebih jauh (kan blm serah terima ijasah😉 ). So, I resigned though I haven’t started to work yet! Hahahaha.. sounds crazy isn’t it?

Jadi, hari yang mustinya jadi hari pertama aku kerja, aku mengundurkan diri! Dan anehnya, proses mengundurkan diri itu koq terjadinya amat sangad lancar jaya ya? Apa do’a ibuku terjawab ma Allah? Well, we’ll never know.. ^^

Bagaimana perasaanku? Jujur aja campur aduk.. mendadak merasa jadi orang paling bego sedunia, udh nolak kerjaan dsaat orang lain sulit skali cari kerja. Apalgi mnurutku, untuk perusahaan sebesar itu dan dengan sleksi yang spt itu, aku bisa dibilang dengan mudahnya bisa lolos dan diterima kerja dstu. Selain itu, juga ngerasa bersalah.. pastinya aku udh ngecewain tu perusahaan, dan pasti aku masuk blacklist nih😀 disamping itu, ada perasaan lega juga.. hehehe..

Sebenernya, aku jadi penasaran juga, rencana besar apa yg disiapkan Allah untukku. Dengan proses pengunduran diri yg lancar spt itu, dan juga proses masuk yg sangat lancar spt itu. Aku koq ngerasa klo kmaren itu, bnernya hanya sebuah ujian ya? Hehehe.. mksdku, kan ada tuh di surat apa ya lupa “Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, sebelum kaum itu brusaha untuk mengubah nasibnya sendiri” jadi ya rasanya gtu.. aku ngerasa spt diuji gini: hayo, dea! Kamu brani gak mengubah jalan hidup kamu sbelum kamu berkubang dt4 yg tdk kamu sukai. Hehehe.. aku ada ngerasa spt itu. Tapi ya syp yang tau.. ^^

Terakhir, as my bf said “Jika kmu melepas suatu kesempatan, maka kamu harus berusaha 2x lbih keras untuk mendapat kesempatan baru” so from now on, I’ll work harder to find my real cozy home😛

4 thoughts on “Tentang saya dan dunia job seeker [sebuah curhat]

  1. wah, mantap, langsung dapat dua perusahaan gitu? dan dilepas???

    tapi iya juga, bisa2 ntar kerjanya ga bisa dinikmati. bukannya bahagia, malah stress nantinya.

    oya, link-nya ta’ ambil ya, dea…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s