Twitter dan 140 Karakternya

Gara2 teringat hasil grafologi-ku, jadi pengen cerita. Hehehe.. Jadi gini, ada seseorang di jagad twitterland yang ‘nantang’ untuk uji keakuratan graphology (membaca kepribadian dari tulisan). Aku tertarik dong.. pengen kepribadianku dibaca. Gratis pula! *maklum, saya memang mental gratisan😀 * Lagipula belum pernah ketemu, bahkan kenal aja nggak sama orangnya. Jadi penasaran juga sama hasil analisanya ^^ akurat gak ya..hehehe..

Gambarnya nyolong dari sini : http://www.crystalinks.com/graphology.html

Bagaimanakah kepribadianmu?

Maka, dengan semangat 87(taun kelahiranku neh.. kan semangat mau lahir ke dunia ;)) ) ku ambil pulpen dan kertas. Nulis identitas, hobi dan hal2 gak penting lainnya, trus hasilnya di foto, trus twit dengan me-mention orang yang mau ‘baca’ tulisan tanganku. Perlu waktu agak lama sampai hasilnya di DM(Direct Message), mungkin karena ‘pasiennya’ buwanyaks (Iyalah! Gratisan getooo..😉 ) Daaaannn.. jengjeng! Ketika hasilnya kubaca, makjrot! (emak2 jual tahu gejrot) hasilnya 90% akurat! Terutama bagian akhir. Katanya, “anda memiliki kepribadian yang tertutup” bacanya jadi senyam-senyum :mrgreen:

Yup! Bener banget tuh.. diriku emang tertutup orangnya. Walaupun mungkin banyak orang yang menilaiku sebagai orang yang sangat open, atau terbuka atau extrovert. Kalian tertipu! Wkwkwkwk… banyak yang udh bilang gitu(ternyata aku introvert) setelah akhirnya dekat dengan diriku yang imut nan sexseh ini *dilempar bakiak* Setelah kupikir2, mungkin itu karena aku kurang pandai menjalin hubungan dekat dengan seseorang. Aku cenderung ‘besembunyi’ dari orang2 yang kurang deket ketika aku punya masalah. Jadi ya begitulah.. banyak yang bilang aku extrovert. Padahal, aku sangat introvert plus complicated *kasian bener yak yang jadi pacarku 😆 *

Trus, apa hubungannya ama twitter? Koq di judulnya nyebut2 twitter?

Begini, tau twitter kan? Itu tuh.. status jejaring social-microblog ituuu… yang Cuma bias muat 140 karakter doang.. hehehe.. Kupikir twitter tuh lucu.. *mari tertawa berjama’ah* kenapa lucu? Soalnya hanya dengan 140 karakter, secara cerdas bisa mempermainkan emosi seseorang atau lebih.

Twitter, tempat di mana manusia bisa berkicau😀

Sudah banyak kejadian kan di twitter land, Cuma karena 140 karakter, bisa jadi perang. Berita terakhir yang aku tau sih, ada yang mau mengadu domba masalah agama. Padahal Cuma 140 karakter doang! Tapi berhasil bikin ‘panas’ orang2. Pada bersilat kata. Aku sendiri Cuma berkontribusi melaporkan sebagai spam. Hehehe.. Gak Cuma jelek gitu aja, twitter juga ada bagusnya, ada sisi positifnya. Bagusnya, bisa juga menyelamatkan nyawa. Ini beneran terjadi di Indonesia juga lho.. waktu itu ada anak butuh donor darah, stok di PMI habis, trus ada yang ngetwit, akhirnya Alhamdulillah bisa terselamatkan. Trakir yang aku tau sih ttg Lindu(Itu tuh.. yang ada ibu ngajak 2 anaknya bakar diri). Banyak orang yang bersatu mau menyelamatkan Lindu, Cuma sayangnya tidak bisa terselamatkan. Masih banyak lagi sisi positif yang bisa diambil dari twitter. Monggo cari sendiri😀

Gambarnya nyolong

Resah itu tidak enak. Mari kita berkicau(ngetwit) yang baik2 saja ^^

See? Udah liat kan beberapa kekuatan positif-negatif twitter? Aku pribadi juga suka memanfaatkannya. BAgiku, kata2 itu meiliki power, punya mejik! Ahem, tapi saya gak pake buat ngadu domba koq.. aku kan tidak suka domba.. hehehehe.. aku biasanya make untuk ‘menyihir’ diriku sendiri supaya bisa lebih baik, dan kadang brusaha menyihir orang lain juga (kadang2 banget😀 )

Nah ada yang lucu di sini. Seringkali, saat aku brusaha menetralkan perasaan yang buruk, orang2 yang follow aku tuh salah paham. Eh, perlu dicatat sebelumnya, saya gak pernah menceritakan isi hati saya secara detil lho di twitter. Gimana2 kan itu privasi saya. Paling Cuma meninggalkan jejak2nya aja yang kabur. Nah itu yang sering bikin salah paham! Apalagi klo saya sdh meninggalkan jejak yang sangat kabur! Lucu deh.. wkwkwkwk….

Sering nih, biasanya aku nulis yang positif supaya perasaanku kebawa positif, aslinya sih lagi negative. Eh, orang2 responnya juga positif, tapi gak nyambung. Aku jadi ketawa, dan itu bikin perasaanku jauh lebih baik J trus kadang juga aku berkicau, merujuk ke seseorang, tapi gak mention orang yang dituju, eh banyak yang ngerespon dengan GR-nya.. wkwkwkwk.. aku kan jadi ngakak. Jadi, lagi2 aku dapet hepi! Hehehe.. trus, kadang2 sebenernya aku menceritakan masalah orang lain yang curhat k aku, tapi aku mungkin menggambarkannya spt aku yang mengalami(tentu sj aku gak cerita detil 😉 ), eh jadi aliran simpati mengalir.. gak jarang juga ada yang ngasi solusi. Hehehe..

Sudah tergambar kan bagaimana kehebatan twitter? Hehehe.. mungkin karena itulah aku lbh suka twitter daripada facebook. Soalnya aku tertantang utk bisa mempermainkan emosiku dan orang2 yang bacanya. Hehehehe.. kadang kala aku jg lagi kesel sih, trus brusaha nyampein itu juga, brusaha bikin orang2 merasakan apa yang kurasa. Tapi itu jarang sekali. Apalagi aku suka ninggalin jejak yang suram, misalnya Cuma meningglkan 1 kata: menyebalkan! Hayo, bingung kan?😀

Aku pribadi merasa, aku berwujud lebih sebenarnya klo sudah ngeblog. Tulisan yang panjang dan tak terbatas, membuatku sulit untuk terus bersembunyi di balik topeng. Hehehe… nah, mungkin cukup tepat klo aku analogikan, blog adalah my real life, sedangkan twitter adalah my side job as an artist😛 spt aktris2 pelm dengan acting2nya itu lho.. hahahaha…

Ada 1 kenangan menyenangkan pribadi yang sangat sulit untuk digambarkan lewat kata2. Pernah aku merasa sangat ‘menang’. Jadi hanya dengan kekutatan 140 karakter, aku berhasil menjatuhkan seseorang yang pernah cukup pede mengenal seseorang padahal sama sekali nggak! Lucu banget nih.. yang bisa saya simpulkan dari kasus itu adalah, hanya karena (pernah) dekat dengan seseorang, bukan berarti kamu mengenalnya dengan utuh. Kalo ingat itu aku masih suka ngakak menggelundung deh.. 😆

Pada kenyataanya. seringkali kita sulit menyampaikan sesuatu terbatas hanya 140 karakter. Oleh karena itu, muncul berbagai layanan perantara yang memungkinkan untuk berkicau(ngetwit) lebih dari 140 karakter. Tapi menurutku, walaupun saat ini sdh tersedia berbagai layanan perantara yang memungkinkan untuk berkicau(ngetwit) lebih dari 140 karakter, twitter tetep punya power sendiri. Jadi gak terlalu berpengaruh deh.. menurutku sih.. hehehe..

Wew.. tulisanku iki koq ngalor ngidul gak jelas ya.. wkwkwkwk.. padahal cuma mau bilang, walaupun cuma bisa nampung 140 karakter, twitter punya power yang hebat sekali.. mejik yang mungkin penyihir dari jaman merlin-pun gak bisa ngalahin. Jadi, dalam betwtitter ria perlu berhati2 juga. Jangan mudah termakan kicauan seseorang. Yah, ambil positif2ya ajalah.. Jangan sampai menimbulkan keresahan, karena resah itu tidak enak :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s