Ikut Numpang Mbolang ke Lembang :D

Whuoh.. bulan ini hampir saja absen ngeBlog.. hehehe.. Kenapa? Soalnya agak capek juga menjalani hari2 membelah jakarta dai Selatan ke Utara, pulang pergi. Jadi seperti biasa, aku kalo waktu untuk ngelamun berkurang, maka mood cerita/nulis ilang😀 Tapi kali ini kebetulan ada cerita menarik (udah lewat seminggu sih sebenernya >.<) sayang kalo gak diceritain, lagipula ini acara kenang2anku bersama teman2 baru.. hehehe.. kegitan ‘menyusup’ ke acara liburan-nya teman2 Teno Elektronik Graha😎

Perjalanan kali ini seolah-olah membuatku terlempar ke masa lalu. Sejumlah tempat yang dikunjungi, sudah pernah kukunjungi sebelumnya sewaktu kecil (sekarang aku udah gede!😆 )

Tempat pertama yang kami kunjungi adalah Sariater, tempat wisata pemandian air panas. Dulu sekali aku pernah mengunjunginya bersama almarhum kakek & nenek. Melihat keadaan pemandian alam yang tidak banyak berubah itu, membuatku amat sangat teringat pada kedua almarhum😥 Untungnya waktu itu bersama teman2 yang pada rame, jadi akunya gak sedih2 banget. Hehehe.. malah bisa bersenang2.. walau gak basah2an, Cuma sekedar merendam kaki.

Cukup Merendam Kaki😀

Sekitar jam 5 sore, kami ‘cabut’ dari sariater, menuju villa. Pemandangan saat menuju area parkir bikin mata melotot. Kabutnya oh Wow sekali.. hehehe… jarak pandang jadi yang bener2 terbatas. Mungkin hanya sekitar 20meter. Hawa2 dingin mulai agak terasa juga.. Seingatku, aku baru kali itu deh berada dekat dengan kabut setebal itu.

Kabutnyaaaaa O.O

Menjelang isya’, sampailah kami di Villa. Tidak banyak yang bisa diceritakan. Soalnya malam acaranya makan2 teruuuussss.. whuahahaha.. sampe acara yang paling malem, waktu ayam panggangan aku gak ikut.. pas ditawarin makan juga, perut udah gak muat😆

Keesokan paginya, sembari menunggu teman2 yang lain tersadar dari mimpinya. Aku bersama beberapa teman ‘mengejar kabut’ dan yang pada akhirnya merembet ke mana2, sampai akhirnya ngelus2 bayi sapi perah berumur 20 hari segala :mrgreen:  it’s totally fun! To be honest, itu adalah kali pertama aku ngeliat sapi perah yang warnan item putih gitu.. biasanya mah liat sapi potong yang warna putih atau coklat itu.. hehehe…

Pemandangan dari belakang Villa

Udah seperti di atas awan aja ya? hehehe

Umur 20 hari aja udah gede gini ya O.O

Setelah acara ‘mengejar kabut’ yang merembet ke mana2 itu, langsung balik ke Villa lagi, soalnya ada rencana mau ke Air terjun Maribaya sama temen2 yang lain. Eeeeeh, pas sampai di villa ternyata sebagian udah ada yang berangkat ke air terjun, sebagian lagi masih tidur -.-“. Akhirnya segera aja gitu yang masih pada tidur dibangunin, terus sarapan, terus berangkat ke Air terjun Maribaya. Jaraknya deket sih sebenernya.. tapi medannya yang menurun dan menanjak itu bikin kaki serasa mau putus! >.<

Sesampainya kami di lokasi, temen2 yang udah berangkat duluan tampak lapar dan lelah.. heuheuheu.. pastinya efek belum makan dan melewati medan yang asoy itu..😛 Aku sendiri, tidak terlalu bergabung bersama teman2. Seperti biasa, aku jadi bolang, bocah ilang. Habis kupikir waktu yang tersisa tinggal sedikit, kalo tidak cepat2 mbolang, nanti keburu balik, kan sayang banget. Akhirnya aku dengan sedikit terburu2 pergi mbolang sendiri.

Air terjun yang ada di kawasan Maribaya

Ternyata di kawasan air terjun Maribaya itu ada beberapa air terjun lagi. Aku sendiri sebenarnya gak tau, air terjun Maribaya tuh yang mana😀 Cuma di pintu masuknya ada tulisan itu, jadi kupikir semua yang di dalam itu air terjun Maribaya kali ya?😆

Payahnya, di dalam kawasan air terjun Maribaya itu, ada pintu masuk lagi untuk ke air terjun lain dan, BAYAR LAGI! (bayar Rp. 8.000). Gak Cuma ke air terjun doang sih, tapi juga ke beberapa situs sejarah, seperti Goa Belanda & Jepang (dan ternyata kedua goa ini pernah kukunjungi di waktu kecil juga).


Dengan sedikit terburu2 takut teman2 keburu ngajak balik villa dan sedikit rasa kesal yang ternyata masuk ke situ harus bayar lagi, akhirnya sampai juga di Curug Omas. Sebenernya masih pengen ke Curug Lalay juga. Tapi jauh ah.. lagian takut keburu pulang. Jadi gak jalan ke sana deh. Cuma sampe curug Omas aja. Itu juga udah sangat senang koq.. abisan kapan lagi coba bisa jalan di atas jembatan yang di bawahnya ada air terjun.. hehehe..

Curug Omas

Setelah cukup puas menikmati curug Omas, dengan (lagi2) terburu2 aku segera balik ke tempat teman2 berkumpul. Hehehe.. Untung aku gak telat dan tidak ditinggal pulang😀

Dalam perjalanan pulang, kami juga sempat mampir ke Rumah Stroberi. Ah, tapi sayang stroberinya sudah habis dipetik. Jadi kami kehilangan kesempatan untuk memetik stroberi😦 Tapi rasa kecewaku terobati sih, soalnya bisa beli produk2 stroberi!😆 kan aku suka banget stroberi😎

Gak dapet ikut metik stroberi, setidaknya masih bisa moto stroberi muda😀

Selepas kunjungan di Rumah Stroberi, perjalanan pulang di lanjutkan. Rombongan menuju Jakarta, tapi aku mah gak ikut balik sampe Jakarta😆 Saat shopping time di Bandung, aku memisahkan diri dari rombongan, dan merapatkan diri pada saudara yang ada di Bandung. Ahahaha.. iya, saya di drop di Bandung, nginep dua malam di bandung😀

Walau tidak mengikuti perjalanan hingga akhir, hingga balik sampai di Jakarta lagi, perjalanan ini sungguh berkesan sekali. Selain membuatku teringat akan masa lalu, juga bisa mengenal lebih jauh teman2 baru (yah, selain berkesan karena gratis juga sih😆 ) Terimakasih ya mas2 dan mba’2 yang sudah mengajakku untuk ikut. Hehehe.. Benar2 masuk dalam list unforgetable moments-ku😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s