Yakin? Orang yang Kamu Anggap Teman Itu Gak Bakal Makan Atau Nusuk Kamu dari Belakang?

Don’t judge a book by its cover. Udah klasik kali ya istilah itu mah. Tapi masih aja sering kita abaikan (eh apa Cuma aku aja ya? >.<).

Jangan menilai/mengira-ngira permasalahan orang lain, karena kita gak tau sebenernya di dalemnya tuh gimana. Ini juga klasik ya kayaknya? Tapi teteuuuuppp…😆

Semua berawal dari setaun yang lalu. Kupikir aku sudah mengenal baik orang ini. Tau luar dalem gitulah. Intinya aku tuh udah yang sayang banget sama orang ini. Tapi ya gitu.. Ada suatu kejadian yang bikin aku ketampar banget.

Kita, sebagai perempuan, sepertinya seringkali menggunakan perasaan dalam memutuskan sesuatu. Tidak jarang, itu jadi bias. Kitajuga (sepertinya) seringkali memutuskan sesuatu karena dasar solidaritas sebagai sesama perempuan. Misal, kita liat barang-barang milik si cewek dipake terus ama temen cowoknya, si cowok kemana-mana dibayarin sama si cewek, padahal 2 orang itu gak ada hubungan apa-apa. Tapi kita tau si cewek ini suka ama si cowok, kita anggepnya si cowok ini juga tau perasaan si cewek gimana. Nah, terus jadinya si cewek ini Cuma diporotin, dimanfaatin ama si cowok. Itu yang (mungkin) ada di pikiran kita.

Padahal belum tentu begitu. Siapa tau, emang si ceweknya aja yang murahan. Dianya aja yang nyodor-nyodorin diri. Berharap bisa “beli” perasaan si cowok. Namanya orang, ada kesempatan ya diembat aja. Jadi ya wajar aja kalo si cowok nyambut kemurahan si cewek. Kebanyakan cowok juga kan gimana ceweknya.

Jadiii.. itulah yang terjadi pada diriku dulu. Karena rasa simpati sebagai cewek, aku jadi yang sayang bangetlah sama ini orang. Ealah koq tapi malah ditusuk dari belakang. Tapi ya gak papa sih, kalo nggak gitu, pikiranku kan masih tertutup kabut aja. Gak terbuka seperti sekarang😛

Sejak kejadian itu juga jadi dapet banyak cerita dari luar. Oalah.. arek iku ancen ngunu toh.. hahay.. rasanya sedih & nyesel pernah kenal. Daaannn.. saya juga jadi merasa sangat bersalah banget dulu sempet berburuk sangka sama seseorang. Padahal belum tentu demikian😐

Nah, jadi, apakah kamu yakin orang yang kamu anggap teman/sahabat, kamu pikir tau luar dalemnya dia, gak bakal nusuk kamu dari belakang? Ati-ati deh kalo milih temen😉

One thought on “Yakin? Orang yang Kamu Anggap Teman Itu Gak Bakal Makan Atau Nusuk Kamu dari Belakang?

  1. kalo saya sampai skrg selalu ingat pesan papa saya.” yang kamu anggap baik, blm tentu sebenarnya aslinya dia baik begitu jg sebaliknya yang kamu anggap buruk blm tentu buruk.”
    itulah knp kdg2 lawan bisa jd kawan atau sbliknya?alhamdulillah, sampai saat ini saya blm prnh ditusuk teman baik saya dari belakang.mgkin krn saya orgnya selektif milih tmn baik. tapi, nasehat papa saya itu saya pegang terus apalagi kalau menghadapi teman kantor.yah, tahu sendirilah gimana kejamnya dunia kerja🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s