Hubungan Tingkat Ke-eksis-an di Dunia Maya dengan Tingkat Kenyamanan di Dunia Nyata

Gambar tidak ada hubungannya sama postingan kali ini. Biar Tampak ilmiah & keren aja gitu.. *ditendang ke Mars*

Tsaaaaahhh.. Judulnya keren nggak? Udah seperti judul penelitian kaaannn?? *udah iyain ajaaahhh😆 **Padahal isinya bakal absurd😈 *

Setelah pensiun LDR, saya menyadari ada yang berubah pada diri saya *ini gayanya koq spt iklan2 klinik tongfang yak?😆 * Yah, intinya karena merasa sadar ada perubahan, jadi pengen melakukan riset kecil-kecilan dengan objek penelitian diri sendiri:mrgreen:

Sejak pensiun LDR, saya jadi juwarang wara wiri di dunia maya. Kenapa? Jawabannya mungkin karena sekarang saya sdh merasa lebih nyaman dengan kehidupan nyata saya😛

Dunia maya, sering kali jadi pelarian saya kalau sedang merasa tidak nyaman dengan kehidupan nyata. Ditambah lagi dengan keberadaan telepon pintar, tambah gampang aja buat sekedar browsing-browsing ataupun nyampah di twitter update ini itu di dunia maya.

Mungkin ini berawal dari lingkungan keluarga juga. Biasanya kalau lagi sama keluarga, yang namanya henpon jarang banget saya pegang. Bukannya nggak boleh, Cuma ya.. menghargai aja gitu. Abisnya orang tua saya aja kalau lagi ngumpul ma anak-anaknya nggak pernah asik sendiri, pasti selalu “nge-blend” ma anak-anaknya. Jadi kan gak enak kalo kita, sebagai anak, asik sendiri. Mungkin dari situlah kebiasaan saya muncul, kalau lagi sama pasangan, jarang pegang henpon:mrgreen: — mungkin ini salah satu penyebab sekarang eik jarang nyampah. Etapi bukan berarti eik sekarang sering bareng patjar juga sik.. *jadi bingung sendiri jelasinnya 🙄

Berhubung sekarang udh CDR (Cedhek Close distance relationship), sekarang bawaanya lebih santai.. hihihi.. ada tempat pelampiasan langsung gitu.. Ada tempat berbagi langsung, blak-blakan, gak pake kode-kode & sepotong-sepotong seperti di twitter😛 — Nah, ini juga kemungkinan kenapa saya jadi jarang apdet

Gara-gara nyadar sekarang jarang apdet, sayajadi mikir, ini saya yang baru berenti LDR aja udah gini. Pantes aja kebanyakan orang yg udah pada merit, pada jarang eksis di dunia maya. Mungkin karena kehidupan nyatanya sdh lebih nyaman ya? Jadi pengen cepet merit juga *laaahhh..

Ah iyaa.. Jadi kepikiran.. Ini jangan-jangan yang pada rajin ngeksis di dunia maya pada ngerasa nyaman di dunia maya ya? Ati-ati lho kalo jomblo.. Bisa-bisa keterusan.. Gara-gara keenakan bergelut di dunia maya, lupa sama dunia nyatanya😛 Yang udah punya pasangan juga harus bisa membatasi buat sharing di dunia maya. Jangan sampe kejadian seperti di cerita pertama film seven something (Thai Movie) 😛

*** Updated 01 Mei 2013

Elah dah ah.. kemarin nulis gak konsen gara-gara digigitin nyamuk sampe lupa nulis bagian kesimpulan😎

Jadi dari hasil mengamati diri sendiri, saya simpulkan bahwa tingkat ke-eksis-san saya di dunia maya itu berbanding terbalik dengan tingkat kenyamanan di dunia nyata. Semakin saya nyaman dengan kehidupan nyata saya, maka saya semakin jarang eksis di dunia maya😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s