30 Hari Menuju Pelaminan

Yeah, i’m married. Finally. Jadi 6 bulan terakhir jarang update blog apakah karena sibuk menyiapkan penikahan? Jawabannya, TIDAK sodara-sodaraaaaa…😆 Jarang ngeblog karena alesan klasik, sibuk

 kerjaan dan ehem, nggak ada inspirasi! (bahasa kasarnya sih, males😆 )

Januari, 2 kali ke Surabaya, Februari, perasaan gak tenang gegara

 si bebep mau sidang –iya, alhamdulillah akhirnya dia lulus juga, dan sibuk nyari info buat nyelundupin kucing (yoi, nggak salah baca, NYELUNDUPIN!😆 ). Maret, Alhamdulillah mpus-nya bebep sampai dengan selamat di Lombok, and selanjutnya sibuk ngurus si mpus. Mulai dari adaptasi, sampai urusan kesehatannya (sama si bebep kurang dirawat :| ). April, bebep akuh datang. Sibuk pacaran dong tentunyaaa.. Setelah sekian lama (2 tahun LDR) akhirnya pensiun LDR jugaaaa..😎

Nah, gimana mau sibuk nyiapin nikahan tuh?😆

JENG JENG JENG BULAN MEI DATAAAANNNGGGG….

Wacana buat nikah sebenarnya sudah ada sejak lama. Cuma belum tau kapan-nya. Awalnya aku emang udah punya beberapa tanggal target nikah yang sengaja di pas-pasin sama tanggal-tanggal yang menurutku oke. Pertama, mau maret pas ultah bebep. Kalo gagal, pengen bisa dipasin pas 5th anniversary, 15 Juni 2013. Kan cakep tuh, pas 5 taunan, pas nikah. Kalo belum kesampaian juga, yah, pas aku ultah deh, Oktober. Kalo nggak, tanggal cantik aja deh.. 11-12-13, 11 D

esember 2013.

Nah, tapi karena aku merasa ini koq yang ngebet aku, jadi Cuma sekedar pengen aja gitu. Nggak berusaha serius buat terwujud di tanggal-tanggal yang aku pengen. Si bebep cuek aja sik😐

Tapi, semua berubah di tanggal 5 Mei 2013. Bebep aku lagi teleponan sama orang tuanya di Belitung, terus dia nyampein niatnya yang serius pengen segera nikah sama aku. Terus orang tuanya ngobrol juga sama orang tuaku. Nanya emang rencana kapan? Akunya asal jeplak aja gitu bilang 15 Juni 2013. Belakangan, diputusin nggak jadi 15 Juni 2013, karena hari sabtu. Mending dipasin pas hari minggu aja. Jadilah tanggal 16 Juni 2013.

Abis teleponan tuh masih yang ngawang gitu. “Ini beneran nih bulan depan mau nikah?” gitu yang ada dipikiranku. Dan masih blank, apa aja sih yang perlu disiapin?

Kakak sepupuku yang di Bandung tuh cerewet banget suka nanya kapan aku bakal nikah. Karena merasa sudah ada sedikit kepastian, walau belum ada persiapan apa-apa, aku kabarinlah sepupuku itu. Aku minta do’a supaya bisa nikah 16 Juni 2013. Waktu itu tuh bener-bener belum ada nyiapin apa-apa. Kalo nggak salah aku ngabarin sepupuku pertama kali tuh sekitar tanggal 6 Mei 2013.

Beberapa hari setelah teleponan sama orang tua si bebep, juga ngabarin sepupuku, masih aja ngawang. Bingung! Apa sih yang perlu disiapin? Terus masih aja mikir “bener nih mau nikah bulan depan

?”

Sampai pas tanggal 9 Mei 2013 keluarga yang dari Bandung tuh pada telepon. Nanya bener nggak? Minta kepastian, karena mereka mau datang. Ngobrol blablabla, terus tau-tau di hari itu mereka akhirnya pesen tiket buat ke Lombok tanggal 14 Juni 2013, buat dateng ke acara nikahanku tanggal 16 Juni 2013.

Yah, mungkin kalo sodara-sodara yang di Bandung nggak mesen tiket di hari itu, bisa jadi nikahku mundur (lagi). Ini kan karena nggak enak sodara udah pada beli tiket, mau nggak mau harus bisa jadi tanggal 16 Juni 2013😆

Ketegangan selanjutnya adalah, nyadar bahwa MEI-JUNI 2013 ITU BULANNYA ORANG PADA NIKAH! Ini bisa nggak ya terwujud dengan persiapan yang singkat? Tapi waktu itu juga udah diputusin, karena waktu super duper mepet dan akan berlangsung di musim kawin, maka acara bakal sederhana aja. Intinya, yang penting jadi nikah! 😆

Alhamdulillahnya, aku merasa semua dilancarkan. Nggak ada masalah y

ang berarti. Cuma waktu itu sempat khawatir aja, takut nggak bakal dapet salon, catering, terop, dan yang paling penting, PENGHULU!

Eh, ada juga sih masalah sedikit, masalah BIROKREZI! Jadi kan si bebep tuh bukan orang Lombok, KTP-nya masih alamat Belitung. Tau nggak urusan administrasi gitu kelarnya kapan? DUA MINGGU SEBELUM HARI H!!! Kebayang dong gimana stressnya aku?

Setelah urusan administrasi kelar, diuruslah ke KUA. Meeennn itu 2 minggu sebelum hari H dan di musim orang pada kawin juga. Takut banget orang dari KUA nggak bisa turun. Undangan belum berani benar-benar disebar. Soalnya pernah ada tetangga yang terpaksa nikahnya diundur gara-gara orang dari KUA nggak bisa turun karena di saat yang sama juga ada orang yang nikah, dan orang itu sudah mengajukan aplikasi duluan, jadi nikahannya dia terpaksa diundur.

Alhamdulillah, seminggu sebelum hari H, udah ada kepastian. Acara bisa dilangsungkan di waktu yang kami minta. Alhamdulilah bangeeetttt.. Segeralah undangan dicetak.

Undangannya nyetak sendiri. Hahaha.. Beli undangan jadi, terus di print aja sendiri. Jadi, seminggu sebelum hari H, barulah undangan disebar. Agak sedih juga, gara-gara itu banyak yang nggak nerima undangan. Jadi karena waktu mepet, sebar undangannya pake sistem drop gitu. Ngerti juga sih orang kan mungkin sibuk jadi beberapa undangan tidak bisa tersampaikan. Kebanyakan sih teman-teman. Yah, jadinya pas tau kami nikah, beberapa orang jadi protes nggak dapet undangan. Hehehehe.. Maaf yaaaa..:mrgreen:

Bener-bener deh rempongnya sangat amat sangat bangeeettt.. Aku nggak nyaranin deh buat nikah mendadak. Apalagi kalo semua-muanya diurusin sendiri. Mungkin sedikit lebih baik kalo bayar WO aja.. Yah, aku kan dana terbatas juga sih. Jadi semua diurus sendiri..:mrgreen: Waktu itu mikirnya yang penting jadi nikah. Undangan juga emang dibatasi cuma keluarga/sodara, tetangga, dan teman-teman dekat.

Terlepas dari rempongnya dan undangan ke teman-teman banyak yang nggak nyampe, aku merasa bersyukur banget akhirnya bisa menikah dengan orang yang emang aku harapkan bisa jadi imamku di bulan yang katanya bulan kawin dengan persiapan seadanya, dan mepet pula. Hehehe..

Sekarang, aku sedang menikmati peran baru sebagai istri dari seorang Akhmar Satrio. Doain kami bisa jadi keluarga sakinah, mawadah, warahmah, langgeng dunia akhirat, dilapangkan rizki, dan diberi kesehatan terus yaaa.. Amiiiinnnn…😉

 

Ps: Percayalah kalau emang jodoh dan niatnya baik, InsyaAllah semuamuanya akan dimudahkan, dilancarkan, dibukakan jalan. Mau terpisah jarak seberapa jauhpun, kalau emang jodoh, Insyaallah akhirnya akan bertemu😉

6 thoughts on “30 Hari Menuju Pelaminan

  1. Waaaaahhhh!!!!!
    Mbak de cantiiiikkk ^^
    Selamaaaattt yaa mbak de dan mas akai, barokallah…
    Semoga langgeng sampai kakek nenek ^^

    Potonyaaa bikin pengeeenn… hahahahaa😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s