Minggu ke 35: Pendarahan (or perdarahan?)

Ternyata butuh waktu untuk bisa memahami apa yang terjadi beberapa hari ini. Rasanya seperti mengalami disoriestasi waktu. Suami tampaknya juga mulai jengkel bolak balik kutanya, “sekarang hari apa? Tanggal berapa? Jam berapa?”. Akibat shock, mungkin.

Semua berawal pada hari kamis, 30 Oktober 2014. Sewaktu siang, aku kebelet pipu. Begitu buka CD, JENGJENGJENG! Ada flek. Sebagai (calon) emak-emak baru yang sejak timester awal tidak ada keluhan sama sekali (yah, masuk trimester 3 baru muncul keluhan-keluhan umum sih, kaki bengkak & pegal-pegal) tentunya bikin kaget, panik, shock, apa deh istilahnya sebutin aja satu-satu😆 Sampe sempet mewek juga takut kenapa-kenapa😳

Siang itu juga langsung telepon rumah sakit untuk daftar kontrol dokter malam itu. Sayangnya dokter tempat biasa aku konsul lagi keluar kota. Jadilah ke dokter lain.

Sementara nunggu malam, sedari siang aku langsung istirahat. Yah, sambil.gugling-gugling sih.. Yang mana ternyata malah bikin tambah stress bukannya bikin tenang. Soalnya hasil browsng tentang flek di trimester akhir koq sepertinya cukup mengkhawatirkan. Tapi setidaknya dapat gambaranlah.. Kemunkinan plasenta previa, ari-ari lepas atau apalah..

Singkat cerita, dari hasil kontrol malam itu disimpulkan sudah ada bukaan, bukaan 1 (padahal HPL pertengahan desember). Dari hasil USG, disimpulkan semua posisi & kondisi oke. Tapi belum siap untuk lahir. Berat masih kurang. Intinya, ditahan-tahan dululah supaya nggak brojol paling nggak sampai pertengahan atau akhir november. Semakin dekat dengan HPL, semakin baik. Oleh karena itu, dimintalah aku untuk istirahat total, bed rest. Paling nggak 3 harianlah..

Senin, 3 nov 2014 (3 hari kemudian), flek masih ada tapi sudah berkurang. Kebetulan dokter tempat biasa aku konsul sudah balik. Rasanya ada yang kurang kalo belum ketemu beliau untuk curhat *halah.. Jadi malam itu, konsul lah saya ke dokter yang biasa. Intinya sih ya sama aja seperti dokter pengganti yang kukunjungi, sebelumnya. Tapi entah kenapa rasanya lebih lega..

Selasa, 4 nov 2014. Horeee.. Flek sudah hilaaang.. Badan rasanya udah kaku-kaku gara-gara istirahat total. Nggak turun-turun dari kasur. Jadi mulailah beraktifitas dikit-dikit. Beneran deh.. Dikit banget. Mulai turun dari kasur, jalan-jalan di dalam rumah. Sore, ngeliat tumpukan piring bekas makan siang bareng suami yang belum dicuci. Suami udah ngelarang buat nyuci. Sebagai istri yang baik, tentulah saya melanggarnya! Aku cuci tuh tumpukan piring yang ada. Dikit koq.. Nggak banyak.

Selesai cuci piring, rasanya koq capek ya.. Istirahat bentar deh.. Sebelum lanjut mau mandi.. Terus tau-tau CD yang kupake koq rasanya basah banget ya? Pas kusentuh, JEGJENGJENG! Jariku juga langsung basah. Pas kulihat, DEG! Darah.. Darah seger encer gitulah.. Sebelumnya yang flek mah lebih seperti darah kering. Coklat kehitaman gitu. Dunia langung terasa berhenti. Darah ngalir deras, sampe ngalir turun ke paha, netes-netes di lantai.. Shock! Kebayang di film2 gitu.. Biasanya kalo gitu kan pertanda mau lahir apa malah keguguran 😦

Langsung telepon suami. Minta segera pulang dan langsung anter ke RS. Untung aku masih sempet mikir dikit walau dalam keadaan shock. Masih bisa milih baju yang pantes buat ke RS, kepikiran make pembalut, dan rebahan dengan posisi panggul ditinggikan. Pintu rumah juga udah aku buka-bukain. Jadi pas suami datang bisa langsung cuss berangkat.

Sampai RS, langsung dilakukan pemeriksaan. Dokter juga langsung dipanggil. – Skip skip skip -, intinya masih bukaan 1, ketuban belum pecah, aku bakalan diobservasi selama 1x24jam untuk pengambilan keputusan lebih lanjut. Dipantau juga kalau2 ada kontraksi (aku nggak ada ngerasa mules2 kontraksi gitu sih)

Rabu, 5 nov 2014. Badan beneran berasa encok pegel linu. Kaku banget. Beneran deh.. Istirahat di RS ternyata terasa jauh lebih melelahkan ketimbang istirahat di rumah. Rasanya nggak sabar banget nunggu visit dokter. Soalnya yakin banget udah boleh pulang walau masih pendarahan dikit.. Yang penting kan nggak separah sebelumnya.

Akhirny waktu visit dokter tiba juga. Pas dicek, dokter sempet mutusin biar akunya dipindah ke kamar rawat inap (aku diobservasi di ruang bersalin). Terus kan yah biasa gitu deh.. Akunya rada protes. Dokter jadi nanya lagi, mau pindah ke kamar rawat inap apa mau pulang aja? Ya jelas milih pulang duoonngg.. Dan yeay! Diijinin pulang sama dokter tapi dengan sederet saran petuah dan nasihat😆 Ya gpplah.. Yang penting bisa pulang!😈

Whuoh! Bener2 pengalaman yang ‘wah’ banget deh.. Seumur-umur, baru kali itu sampe perlu dirawat di RS. Walau dipikir-pikir lagi, kata dirawat kurang tepat sih.. Lebih tepat pindah tidur.. Bhahahaha.. Ya gpplah.. Itung-itung jadi pengalaman.. Semacam tur prapersalinan. Kan sekarang jadi udah kenal sama ruang bersalinnya. Jadi yah.. Semoga ntar pas udah waktunya jadi lebih tenang karena udah nggak asing sama ruangannya😈

 

Sumber gambar: http://pondokibu.com/

2 thoughts on “Minggu ke 35: Pendarahan (or perdarahan?)

  1. Pingback: Suamiku, menurut Kaca Mata Baruku | Mata Pendosa

  2. Pingback: 20 November 2014 – Abang Ganteng Lahir | Mata Pendosa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s