20 November 2014 – Abang Ganteng Lahir

Yeay! Akhirnya setelah sekian lama mood & waktu bertemu di satu titik juga. Udah dari jaman mosting pendarahan kapan hari itu sih, pengen bisa nyeritain perihal proses bersalin di blog. Biar ada ‘dokumentasi’ dalam bentuk tulisan *halah* Baru bisa tercapai sekarang, pas bayinya udh umur 5 bulan lebih beberapa hari. Hihihi.. Gara-gara udah agak lama ini juga beberapa detil jadi lebih kabur. Huhuhuw… Enw, postingan kali ini sptnya bakal rada ‘kacau’ soalnya nggak sempat edit. Nulisnya juga terputus-putus, sambil ngemong abang ganteng

Sekarang, yuk mari kita mundur sedikit ke tanggal 20 November 2014.. Hari dimana anakku lahir, dan akupun terlahir kembali. *Wuuuzzzz pake mesin waktu*

Mungkin sebagian ada yg belum tau atau malah lupa dengan postinganku yg terdahulu *yaelah ngapain juga ngapalin postingan elu de’..* Jadi sedikit bakal kuceritain lagi ya selintas.. Lengkap ceritanya sih ada di sini.

Jadi gini, kalau dipikir-pikir, proses bersalinku ini ‘lucu’ deh.. Benar-benar terasa seperti ‘diatur’. Bukaan 1, udah ada sejak tanggal 30 Oktober 2014, tapi lahirannya tanggal 20 November 2014. Emeyjing kan? Bisa hampir sebulan gitu.. hehehe.. Terus tanggal 4 November 2014 sempat mengalami pendarahan, yg mana pas dicek masih bukaan 1 juga. FYI, selama itu aku nggak ada ngerasin ada kontraksi. Tapi karena ini pengalaman pertamaku, tenaga medis pada mikir kalo akunya yg kurang peka..:mrgreen: Selama itu, dokter bilang kalau bisa jangan sampe brojol dulu. Soalnya berat janin masih kurang dan belum cukup umur. Semakin dekat dengan HPL, semakin baik. Tapi kalau memang harus brojol, kemungkinan besar bayiku harus di support dengan alat ini itu supaya bisa bertahan hidup smpai siap menjalani hidup spt bayi pada umumnya. Menurut perkiraan dokter, paling nggak waktu yg ‘aman’ untuk bayiku lahir adalah sekitar akhir november. Jadi selama itu, kalau bisa ditahan-tahan dulu supaya nggak brojol. Hehe..

Selama pendarahan, sempat nginep semalam di RS. Terus baru balik kontrol lagi tanggal 17 November 2014, hari senin. Pas balik kontrol, dokter bilang oke, kalo sekarang lahir udah aman. Berat sama umur sudah cukup. Kemudian, eng ing eeennnggg.. 3 hari kemudian aku melahirkaaan.. hihihi.. ‘lucu’ kan? Udah ada bukaan dari akhir oktober, tapi dokter bilang ‘no, tahan dulu’, nggak brojol-brojol. Pas dokter udah bilang ‘oke, udah aman buat lahir’, baru deh melahirkan.. Bener-bener spt diatur..

Oke, sekarang mari kita meluncur ke tanggal 20 November 2014. Waktu itu, aku bangun sekitar jam 03.30. Antara pengen pipu dan CD terasa basah. Kirain ngompol, ternyata bukan. Ada darah dan sedikit lendir. Langsung DEG! Langsung bangunin suami. Nyebelinnya, suami malah nyantai. Nyuruh aku istirahat aja. Dikiranya paling spt pendarahan sebelumnya. Apalagi sehari sebelumnya aku emang kecapean bersihin & nyiapin kamar bayi. Entah ya, mungkin itu yg namanya nesting instinct..😛 Lebih nyebelin lagi, suami malah balik tidur. Terus aku ngambek deh.. –Skip skip skip – Setelah pertengkaran kecil itu, sekitar jam 6 akhirnya aku cuss ke RS. Tentunya cuss ke RS tempat dokterku praktik, tempat rekam medis masa kehamilanku lengkap, tempat aku sempat diobservasi.

Setibanya di RS, mobil langsung diparkir pas di depan ruang UGD. –Skip skip skip – RS nolak karena nggak ada ruang kosong. Sempat ngeblank dong mau kemana. Nggak mau ke dokter lain soalnya takutnya kenapa-kenapa. Kalo sama dokter yg ini kan dia udah tau riwayatku, jadi pasti lebih tau seandainya emang kenapa-kenapa. Terus tiba-tiba ingat pada suatu hari sewaktu nyari es jus, pernah liat nama dokter ini di suatu rumah bersalin. Ya Allah.. benar-benar seperti diatur, diberi kemudahan. Dulu nggak sengaja nemu tempat praktik lain dokter itu. Langsung aja deh ngebut ke rumah bersalin itu.

Lucky us, di rumah bersalin itu bisa nerima. Pheew.. Langsung deh di cek, yang ternyata udah bukaan 3. Terus aku di data ini itu, dokter anak juga ditanya mau sama siapa. Untung sebelumnya sdh observasi nama dokter, jadi aku udah tau dokter anak mana yang bakal mendampingi anakku. Dokter-dokter di telepon, aku disuruh pindah ke kamar dulu. Kalo kontraksi terasa makin sering, baru dipindah ke ruang bersalin. Agak lupa deh masalh waktu. Saat itu juga kabur masalah jam-jaman.. Rasanya aku di kamar Cuma sebentar deh.. nggak nyampe sejam, paling setengah jaman, kontraksi udah trasa makin sering. Jadi pindah lagi ke ruang bersalin.

Suami terus mendampingi.. Dia deh jadi korban gigit-gigit dan cakaranku, yang pas udah balik ke rumah aku baru liat badannya sampe lecet-lecet & memar-memar. Oiya aku sempat ingat, bidan dan suami berusaha banget buat ngurangin nyeri yg kurasakan. Ada bidan yg mijit2, malah aku marahin. Soalnya aku malah ngerasa nggak nyaman. Hihihi.. maaf ya mbaaaaa…

Di tengah kontraksi yang makin menjadi-jadi itu, aku mulai putus asa. Kayaknya nggak sanggup deh.. Dari yang aku baca-baca, biasanya melahirkan anak pertama agak susah & butuh waktu agak lama. Ada yang sampe seharian lebih. Jadi menurut perkiraanku, mungkin paling cepet aku bakal melahirkan tuh sore hari. Terus kan banyak yg bilang melahirkan tuh sakit banget. Aku nggak kebayang bakal bisa nahan sakit yang lebih lagi. Bo’.. secara logika aja rasanya udah nggak mungkin. Aku masih ngerasa capek sehari sebelumnya abis beberes, terus bangun dini hari, terus belum nggak bisa makan (mual banget), pastinya energi kurang. Jadi aku nyerah, minta oprasi aja deh biar cepetan kelar.

Suami yg ngerti aku juga mendukung. Tapi bidan ngecek, katanya kepala udah keliatan. Suami ikut liat, katanya bener kepala udah keliatan. Terus mereka nyemangatin aku gitu deh. Tapi aku malah mikir mereka boong. Ya abis aku baca anak pertama biasanya susah & lama. Rasanya nggak mungkin deh secepat itu.. Tapi bidan-bidan & suami juga keras kepala. Mereka terus ngasi semangat. Aku juga diajarin cara ngejan. Dokter kembali di telepon. Bidannya keliatan buru-buru banget. Nelepoon dokter pake HP di ruang bersalin, nyuruh cepetan datang. Dari omongannya, aku nangkap kesan dokternya kaget juga koq cepet. Tapi lagi-lagi, aku pikir itu semua Cuma acting biar aku semangat aja.

Bidan-bidan keliatannya agak jengkel dokter koq belum datang-datang, padahal sepertinya waktu brojol udah diujung. Tapi, aku tetep aja ngerasa semua itu acting. Kemudian akhirnya dokter datang. Aku bilang ke dokter kayaknya nggak sanggup, udah lemes banget. Tapi pas dokter cek, katanya ini sedikit lagi. Aku yang nggak gampang percaya, ngganggep dokternya boong.. hahaha.. tapi ngeliat banyak yang nyemangatin, rasanya nggak menghargai banget kalo akunya nggak berusaha. Akhirnya dengan sedikit bantuan dokter (episiotomi), jam 11.24 brojol juga.

Setelah brojol itu aku baru nyadar ternyata mereka nggak boong. Hihihihi.. Mungkin sekitar 10 menitan dokter dateng, baru deh brojol.. hehehe.. Rasanya lega dan lemes mes meeeessss… banget. Badan juga agak menggigil. Sepertinya dehidrasi.

Rasanya masih percaya nggak percaya udah melahirkan. Soalnya jauh lebih cepat dari perkiraanku dan ternyata tidak sesakit bayanganku. Salah satu alasan ngerasa nggak sanggup kan karena aku mikir waktu brojol masih jauh & rasa sakit yg kurasakan bakal lebih-lebih lagi. Ternyata jauh lebih cepat dan sakitnya Cuma seperti sakit pas mens, tapi datang pergi dengan cepat. Jadinya bikin capek. Baru bisa napas lega, eh sakit lagi. Kalo pas mens kan sakitnya konstan, ilang pelan-pelan. Kalo pas melahirkan, semua lebih tiba-tiba. Tiba-tiba sakit, tiba-tiba ilang.

Begitu selesai, aku udah seperti melayang, nggak begitu sadar & merhatiin apa yang terjadi di sekitar. Sampai mama masuk, aku langsung meluk mama & kita sama-sama nangis. Hihihi.. Selama proses melahirkan nggak nangis nangis sama sekali, tapi begitu ketemu mama, langsung meluk & nangis… I love you, momma!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s