Aku Kehilangan Bayiku -dalam tanda kutip-

image

Sedikit demi sedikit, tanda-tanda kebayiannya mulai menghilang..

Mulai tumbuh gigi (akhirnya! Setelah berumur setahun beberapa hari 😂), mulai bisa jalan, mulai punya keinginan, mulai bisa marah, mulai bisa ngomong, mulai mau makan/minum sendiri, mulai mandiri..

Oh dear.. You’ve grown a lot in the blink of an eye! Mommy is so proud and also sad in the same time.. 😣

Sebelumnya nggak pernah terbayang kalau jadi ibu tuh bakal banyak diselimuti perasaan yg saling kontradiksi. Misalnya, pengen anak cepet gede, tapi juga nggak rela kalo cepet gede. Atau ini cuma aku aja yah? Hahaha.. Secara aku anaknya lebay gini 😂

Rasanya senang dan bangga bisa melihat perkembangan bos kecil dari hari ke hari. Tiap hari, adaaaa aja nambah bisanya.. Cepet banget! Nggak kerasa udah setaun aja..

Slowly but sure, he becomes independent..

Sekitar usia 8 bulanan, bos kecil lengkeeettt banget sama aku. Nggak bisa lepas! Aku ngilang bentar aja dari pandangannya, dia bakal nangis jejeritan beruraian air mata. Baca2 sih sepertinya separation anxiety ya?

Walau begitu, akunya tetep aja khawatir. Ini anak koq nempel banget ya? Apa aku ada yg salah? Takutnya nanti kebawa sampe gede, aku takut dia jadi orang yg bergantung sama orang, nggak bisa mandiri. Padahal dia kan laki.. Harus bisa diandalin..

Sampai akhirnya aku merhatiin waktu dia mengeksplorasi lingkungannya.. Dia bergerak ke sana sini sendiri, tapi sebentar2 lirik ke aku. Tapi terus bergerak makin jauh. Sambil sesekali tetep noleh liat mamanya..

Ah.. Ngeliat begitu harapanku tumbuh.. Aku yakin anakku bakal jadi anak yg mandiri dan bisa diandalkan. Soalnya menjelajah sendiri gitu aja berani, walau harus ada mamanya. Menurutku begitu wajar. Namanya memasuki dan mempelajari duni baru, pasti butuh dukungan. Kurasa anakku sesekali noleh mencariku tuh utk memastikan aku ada utk memberi dukungan & siap memberi perlindungan.

Yah.. Sempet jadi GR juga sih.. Mungkin aku sudah berhasil menjalin trust sama anakku. Tsaaahhh.. 😝

Semakin ke sini, akhirnya dia malah makin berani utk mencoba hal baru sendiri. Nggak mesti ada mamanya lagi. Tapi kalo bobo malem, teteeeeppp.. Harus sama mamanya. Hahaha..

Sekarang udah bisa kebayang deh gimana sedihnya proses menyapih nanti.. 😭

Ah.. Terus nanti pada waktunya, dia akan pergi untuk hidup dengan perempuannya. Harapanku ya semoga aja orang tuanya ini nggak bakal dilupain. Apalagi kalo aku & suami udah mati.. Putus sudah segala amal.. Yang bisa nolong aku & suamiku nanti tinggal doamu aja, A..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s