Kenapa mainan sensori?

image

Seruuuuuwwww.. Panas-panas mainan flubby jelly dingin 😁

Kali ini aku cuma bakal share manfaat mainan sensori yg menurutku beneran kerasa & keliatan secara kasat mata ya.. Kalo mau tau manfaatnya yg seriusan (ilmiah) bisa gugling aja.. Hehehe.. Tapi intinya sih membantu stimulasi perkembangan (terutama sistem indra) anak.. 😁

Aku sendiri nggak selalu mempersiapkan secara khusus utk mainan sensori ini sih.. Seringnya sambil jalan-jalan (sekitar rumah) sekalian sambil main, sekalian ngenalin macem2 tekstur, aroma, warna, nama, dsb.. Jadi sekalian ngenalin lingkungannya juga sekalian sosialisasi.. Hehe.. *banyak sekaliannya ya? Dasar mamah seneng all in one 😜

Nah, yang berkesan banget tuh pas ngenalin pantai. Waktu itu bos kecil umurnya sekitar 3 bulanan.. Pas nyentuh pasir, ekspresinya seperti jijik. Beberapa kali disentuhin ke pasir, ekspresinya malah jadi seperti buweteeee.. Kueseeell.. Keliatan banget nggak sukanya. Dari situ jadi bertekad bakal ngenalin bos secara reguler dengan pantai.. Supaya terbiasa.

image

Muka bete. Belum akur sama pantai

Kenyataannya, baru agak sering ke pantai lagi pas bos mulai bisa duduk. Sekitar 6 bulananlah.. Tiap seminggu sekali ke pantai. Setelah 2-3x akhirnya bisa enjoy juga main di pantai.. Malah akhirnya dia sendiri yang heboh minta turun ke pasir, terus menghampiri bibir pantai. Sekarang juga kalo denger debur ombak, suka langsung heboh mau mainan pasir terus mau basah2an 😂

Nah, ini nggak tau bener apa nggak ya.. Mungkin pantai tuh banyak stimulusnya. Kasarnya pasir, suara ombak, aroma laut, warna terang, udara panas lembab, semua jadi satu. Mungkin informasinya jadi cukup kompleks utk diproses bersamaan. Jadi proses ngenalinnya lumayan butuh waktu. Tapiiiii.. Sejak bisa oke sama pantai, sepertinya indra-indra bos kecil jadi lebih mudah menerima hal-hal baru. Lebih cepet adaptasinya.. Hehe..

image

Hari bersejarah. Mulai akur sama pantai 😎

Setelah ngenalin pantai, kebetulan udah bisa merangkak. Nah, waktu itu kukenalin sama rumput di lapangan deket rumah. Proses kenalannya lebih mudah. Dari awal dia udah excited penasaran. Merangkak hampir ngelilingin lapangan.. Mamanya dilupakan.. Ditinggal dibelakang.. 😒 Bos kecil asik sibuk eksplorasi lapangan sampe celananya sobek. *lututnya jangan ditanya ya.. Pas jaman merangkak, lututnya item udah kaya dahi orang ahli sujud. Saking sering & seneng banget merangkak lari sana sini!

Selain lebih mudah beradaptasi dengan hal baru, setelah oke sama pantai juga aku ngerasa rasa ingin tau & rasa percaya dirinya meningkat.. 😎

Jadiiii.., kurasa demikianlah hasil (sampingan?) dari mainan sensori atau merangsang indra.. Ada yang mau berbagi nambahin?πŸ™„

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s