Cerita Tentang.. Pengamatan Pup! 😂

##### Warning: Uncencored! #####

*me lagi bersihin bos kecil yang abis pup*

Me: kaaaiii.. Coba sini deh.. Liat, pupnya babang bagus banget..

Dan pak suami cuma bisa keheranan, tapi nggak nyamperin 😂

Katanya kalau sudah jadi ibu, kita bakal jadi pengamat pup, dan pup-pun bakal jadi sesuatu yang normal dibicarakan, tidak lagi terkesan menjijikan. Tapi aku nggak nyangka kalo aku bakal sampai menganggapnya sebagai suatu seni.. 😂

Emang bener ya, kalau punya bayi, jadi perhatian banget soal pup. Teksturnya gimana, warnanya gimana, berapa kali, berapa banyak, kapan terakhir kali, ‘isinya’ apa aja, baunya gimana. 😂

Alhamdulillah bisa ngasi ASIX, nah pas baru-baru lahir sempet kaget sama pupnya. Pupnya sering bangeeettt.. Warnanya kuning golden, terus ada bijirannya. Sampe dikira diare. Tapi setelah gugling sih katanya normal.. Biar tambah lega lagi, nanya dokter. Dan yap! Normaaalll.. Hehehe..

Banyak juga kejadian lucu pas jaman baru lahir itu. Saking seringnya pup, bahkan saat bersihin pupnya, kadang crot! Ada pup yg memancur lagi.. Atau sering juga malah pipisnya yang memancur.. Hahaha.. Accident! Untung sih nggak pernah sampe yang crot kena muka gitu.. Cuma tangan dan badan aja yg belepotan. Terus dikasi tau triknya sama dokter. Biasanya kalo udah pipis, berarti pupnya udah selesai.. Hehe.. Jadi biasanya pup, terus nggak berapa lama pipis. Lumayan membantu.. Jadi pas dibersihin, siaga menghalau serangan berikutnya.. 😂

Pernah juga pupnya warnanya ijo. Nah, kalo ijo gini biasanya bos jadi rewel. Sptnya perutnya kembung. Hasil gugling, kemungkinan kebanyakan dapet hindmilk, terus perutnya jadi bergas, kembung. Itu, hasil gugling. Tapi setelah kulihat2, sepertinya yang ‘salah’ ada di aku. Jadi tiap aku makan mangga, pasti begitu. Huhuhuw.. Puasa mangga deh.. Padahal waktu itu pas musimnya. Tapi untungnya nggak sampe seterusnya. Setelah umur 3 bulanan ke atas, aku makan mangga, dia udah nggak kembung2 lagi.

Oiya untuk mengatasi masalah kembung ini katanya perutnya bisa ditempelin daun jarak. Tapi waktu itu nggak tau nemunya di mana. Jadi cuma gosokin telon aja. Nah, untuk telon ini juga ternyata cocok2an. Bos kecil biasa pake merk konicare, sama mustika ratu. Yang konicare aku suka wanginya. Tapi sepertinya kurang mempan ngatasin kembung atau masalah perut lainnya, kurang anget. Untuk ngatasin masalah perut, bos cocoknya pake yang mustika ratu. Setelah aku cek kandungannya, emang sepertinya lebih hangat. Tapi, baunya aku kurang suka 😂

Masuk usia 2 bulan, frekwensi pup perhari berkurang. Hasil gugling ada yg nggak pup sampe 2 minggu, tapi itu masih normal. Kenapa nggak pup? Konon katanya karena asi-nya terserap sempurna tidak menyisakan ampas. Tapi dulu bos kecil nggak sampe selama itu sih.. Paling lama nggak pup paling 4 harian. Itu juga udah was-was. Hahaha.. Koq nggak pup-pup.. Takut ntar sekalinya pup, pupnya jadi keras, susah keluarnya, ntar bos kesakitan. Dan alhamdulillah, nggak kejadian.. Pupnya tetep normal. Oiya mulai umur berapa gitu juga, pupnya udah nggak ada bijirannya lagi…

Umur 6 bulan, mulai belajar mama. Pengamatan pup-pun semakin seru 😜 Alhamdulillah walau kadang sampe 3 harian nggak pup, tapi nggaj sembelit. Aku sih nyugesti diri sendiri aja, bilang klo asi ada pencaharnya. Jadi selama asupan asi oke, nggak masalah.. Hehe..

Dulu menjelang belajar makan, galau nggak ketulungan. Baiknya ngenalin apaan dulu.. Kalau menurut panduan WHO sih serealia ya.. Makanan pokok sehari-hari.. Tapi aku koq nggak sreg.. Kalau kebiasaan orang dulu, buah dulu.. Ngumpul info sana sini, pendapat sana sini, akhirnya mutusin ngenalin buah dulu. Pisang ijo.. Hehehe..

Setelah belajar makan, pup-nya jadi lebih padat.. Daaaaann… Muncullah berbagai variasi warna dan aroma 😂

Aku inget banget waktu itu pernah pas bersihin pupnya, jantungku rasanya berenti sebentar. Trus degdegdeg cepet, tegang. Liat pupnya merah cerah spt darah segar! Langsung inget2, abis makan apa. Ternyataaaaaa.. Abis makan semangka! Hahaha.. Jadi dulu pas awal belajar makan, kalo makan semangka pupnya jadi spt darah.. Ya ampun kaget bangeeeetttt 😂

Untuk masalah aroma, paling berkesan pas abis kasi makan bubur serba merah. Bubur beras merah, kacang merah, dan bayam merah! Haduh baunya nggak nahaaaannnnn… Hahahaha…

Sekarang udah mau 17 bulan, pupnya masih bervariasi juga. Terutama ‘isinya’ kadang apa yg dimakan, keluar lagi. Mungkin krn belum terlalu bisa ngunyah sempurna sih ya.. Misal makan jagung, ntar pas pup, ada butiran jagungnya juga 😂 atau abis makan wortel, ntar keluarnya wortel juga. Padahal wortelnya udah dipotong dadu kecil.. Hehehe..

Nah, kurang lebih demikianlah perjalanan pengamatam pup bos kecil.. Dan masih akan berlanjut entah sampai kapan..hahaha.. Soalnya emang penting juga sih ya mengamati pup gini. Banyak informasi yg dapat digali 😜

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s