​Drama Menyapih Babang (part 2)

Memasuki malam ketiga dan keempat latian stop nenen, babang mulai menunjukkan tanda2 sakaw πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Untung mamanya udh nggak (terlalu) baper lagi, udah (lumayan) pede mau nyapih.

Dua harian ini babang agak rewel sensitif nggak jelas. Dikit2 teriak -teriakan spektakulernya itu! 😬- Dikit2 banting buang. Nggak mau denger kata orang. Egoisnya to the max! Pokoknya nyebelin banget! Menjelang bobo juga rentang nangisnya lbh panjang dibanding hari 1-2.

Untuk mengatasi tamtrum marah2nya, aku usahain spy energinya tersalurkan lewat aktivitas fisik. Tapi ini masih kadi agak pr juga.. soalnya mulai ujan2, aktivitas fisik di luar ruang jadi berkurang. Padahal aktifitas fisik ini menurutku ngebantu biar cepet bobo juga. Jadi mamaknya kudu kreatif πŸ™ˆ

Dalam 4 harian ini, menurutku utk masalah bobo, rasa lelah dan wareg amat sangat membantu. Hihihi.. jadi sebelum bobo pastikan sdh ngantuk, cukup lelah, san cukup wareg. Jangan sampai terlalu. Terlalu ngantuk/lelah/wareg. Berdasar pengalaman sebelum latian stop nenen, terlalu lelah/ngantuk malah jadi rewel susah bobo..

Para ibu bendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuannya. (Potongan terjemahan surat Al Baqarah ayat 233)

Hari ketiga keempat ini, menjelang bobo rewel & nangisnya agak lama. Aku ajak ngobrol aja.. kasi pengertian, kasi dorongan, kasi semangat. Aku ajak berdoa kurleb spt ini

Ya Allah, tolong bantu babang, beri babang kekuatan. Babang ingin memenuhi firman Allah, nenen cukup sampai 2 tahun. Sebulan lagi, sebentar lagi, babang 2 tahun. Jadi mulai sekarang babang belajar sedikit2, pelan2, ngurangin nenen, supaya pas 2 tahun nanti, babang bisa berenti nenen. Amiiinn..

Entah kenapa tiap diajak berdoa gitu dia diem spt dengerin & meresapi. Tapi kadang abis itu muncul lagi rewel nangisnya. Kalo keliatannya dia udah nggak kuat, biasanya aku kasi rentang waktu. Misal “sabar sayang, abang pasti bisa.. coba sabar tahan sebentar lagi ya.. coba kita liat sampai 5′ lagi” biasanya dia tenang. klo nangis lagi, ajak berdoa lagi atau kasi rentang waktu lagi. Gitu terus sampai akhirnua lama2 bobo deh.. hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s