Tips Menyapih Minim Drama, Minim Air Mata, dan Tanpa Tipu-Tipu πŸ˜

Hari ini masuk hari ke-7.. Bolehlah ya bilang sukses nyapih terus sok iye bagi2 tips 😝

Tapi kalo ditanya pake teknik WWL (weaning with love / menyapih dgn cinta) atau bukan, aku nggak berani claim caraku ini termasuk WWL yg benar juga sih ya. Soalnya aku bukan expert. Kalo ngarep nggak ada nangis2, dlm kasusku & babang ya tetep ada sedikit air mata yg tumpah (drama nyapih 1drama nyapih 2drama nyapih 3). Tapi menurutku sih itu wajar.. namanya juga perpisahan.. hehe.. yg jelas aku ngerasa nggak terlalu drama & berkepanjangan..

Aku sendiri emang suka dengan pendekatan WWL.. jujur dan dengan kerelaan kedua belah pihak. Jadi aku berusaha nerapin itu dalam menyapih babang..

Okelah terlepas WWL atau bukan, berikut TIPS menyapih tanpa terlalu banyak drama. Btw maaf banget ya kalau loncat2 nggak berurutan. Soalnya berdasar yg terlintas di kepala aja.. hehehe..

Pertama, SIAPIN MENTAL ibu. Kurasa ini yang paling pertama harus disiapin. Soalnya kedepannya ibulah yg akan mendampingi, berjuang bersama. Percaya atau nggak, dari sisi ibupun sebenernya berat untuk nyapih.. hehehe.. suka kasian, nggak tega, sedih, ngerasa kehilangan dsb. Jadi penting banget nyiapin mental. Supaya gampang, aku coba nyari alasan kuat kenapa harus nyapih juga nyiapin reward kalo berhasil nyapih.. hehehe…

JALIN KOMUNIKASI. Nggak cuma kasi pengertian ke anak, komunikasikan juga ke pasangan dan orang di lingkungan terdekat. Jadi mereka juga bisa bantu mengondisikan. Misal pas babang kemarin, kalo akongnya denger babang minta nen, akongnya suka nyaut.. ngingetin babang udah gede, terus dikasi pengertian. Jadi sounding stop nen nggak cuma dari aku aja, tapi dari ayah juga akong-nin.. Trus jadi meresap deh sepertinya.. hehehe..

Tips berikutnya, TATAP MATA ANAK SAAT BICARA. Sebisa mungkin bikin kontak mata pas kita ngasi penjelasan kenapa harus berenti nen.. baca bahasa tubuhnya, dan kasi respon yang sesuai.. kalau contoh kasus babang kemarin, keliatan dia nggak nyaman menjelang tidur, dia berusaha ngisep jari, nggak aku bolehin, biar teralih, aku ajak baca buku.

AJAK BERDOA. Yah kurasa ini masuk tips juga deh.. hehehe.. ajak berdoa bareng2, samaan.. jadi dia ngerasa yg berjuang berenti nggak cuma dia sendirian, tapi mamanya juga ikut berjuang disampingnya..

KURANGI BERTAHAP. Tips ini kudapat dr teman.. salah satu manfaatnya, kita jadi nggak (terlalu) bengkak. Selain itu sih kuliat babang jadi nggak (terlalu) kaget juga. Mungkin krn aku juga selalu bilang “kita mulai sedikit-sedikit, kurangin nen-nya.. nanti pas udah 2th, baru full berenti ya..”

SET TARGET & SOUNDING DARI JAUH HARI SECARA BERULANG. Soal target ini diomongin langsung aja ke anaknya insyaAllah dia ngerti. Pas menjelang hari H latian ngurangin nen, aku udah sounding kalo sekian hari lagi, tanggal sekian, babang bakal mulai latian stop nenen.. kita belajar pelan2.. blabla.. alhamdulillah sptnya dia jadi lebih siap.

Terakhir, FLEKSIBEL. Ini berkaca dari pengalaman aja sih.. sebelum mulai menyapih, aku banyak baca cerita para mamas ttg gimana biar sukses WWL. Kebanyakan, ngelibatin pasangan, jadi kalo mau tidur, yang ngemong suami.. aku coba tapi ternyata nggal cocok.. babang klo mau tidur sama ayahnya malah teriak nangis jejeritan histeris mau sama mamanya aja. Ya kan mana tega ya? Ujung2nya malah jadi nen.. Masalah bangun tengah malam juga sama aja. Nggak mempan kalo sama ayahnya πŸ˜‚ Ternyata babang malah cukup ‘diceramahin’ mamanya aja (jangan2 ini krn mamanya galak ya? πŸ˜‚)

Kurasa cukup sekian deh.. oya, penting untuk diingat, setiap anak unik.. jadi nggak mesti semua tips berlaku baku. Tetap sbg orang tua usahakan baca dan penuhi kebutuhan si kecil dgn yg sesuai ya.. Good luck, mamas! 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s