Kenyataan Meresahkan. Babang, (belum) 2 tahun, tau caranya ngerokok πŸ˜­

It takes a village to raise a child – Traditional African proverb

Dari kapan hari pengen banget cerita tentang ini, tapi bingung kasi judul yang pas apaan..

Yep! Babang tau gimana caranya ngerokok, paling nggak berpose seperti orang ngerokok! Mengejutkan kan?

Di lingkungan keluarga, yang mana babang paling sering menghabiskan waktu, tidak ada yang ngerokok lho yaaaaa…

Sekitar 2 bulan terakhir ini, babang sudah kedapatan 4 kalian berpose seperti itu. Aku, mamanya, yang liat shock dan ngerasa marah banget! Tapi ke babang ya berusaha akting ‘normal’ sih.. Berusaha nggak lebay. Paling cuma ngomen ‘babang, no.. no.. no.. begitu nggak baik. Kalo pegang barangnya gitu, gampang jatuh kan? Pegang spt biasa aja’ kalo dia udah ngomongin asepnya, paling kuomongin ‘masa ngirup asep bang.. nggak sesek? Mendingan kan ngirup udara bersih. Segar..’ sambil nunjukin ngirup udara segar dalam2.

Aku, ‘menyalahkan’ lingkungan sosial atas perilaku babang ini.. hiii gemes!

Aku berani ‘nyalahin’ lingkungan, bukan tontonan tv or video streaming, soalnya babang jarang banget nonton tv/video streaming. Dalam seminggu, kalau ditotal paling lamanya nonton nggak sampai 1 jam. Itu juga channel tv yg ditonton kebanyakan channel national geographic wild, yang mana lebih sering nampilin hewan2, trus sama acara2 berita. Video streaming juga paling lagu2 anak. Selain itu setiap nonton, selalu dalam pendampingan dan pengawasan. Makanya aku yakin babang tau rokok bukan dari hasil nonton dari tv/video streaming, tapi liat perilaku orang2 di lingkungan sosialnya!

Gimana nggak.. melangkahkan kaki keluar rumah aja, sebagian bapak2 sekitar rumah, yang mana pada lebih tua, udah pada ngerokok.. Paling aku sama suami suka cepet2 pamit lewat. Hadir kondangan, asep rokok juga ada aja ngebul.. Jalan2 kemanapun, bisa dipastikan ada aja asep rokok yang ngebul. Menghadiri acara yang berhubungan dgn kesehatan ataupun olahraga, sama aja.. adaaaa aja asep rokok ngebul! Hih! Gemes! 

Beberapa ya pastinya ada yang langsung aku/suami tegorlah.. tapi kalau banyak? πŸ˜‘

Gara2 kejadian ini, aku jadi nyadar juga sih.. Sesederhana apapun aksi/perilaku kita, kalau sudah berada di tengah masyarakat, bisa menimbulkan dampak terutama bagi anak2 kecil.

Memang menurutku pemegang tanggung jawab terbesar dalam mendidik anak, ada ditangan orang tua. Tapi juga nggak mungkin kan kita mengisolasi anak kita, menutupnya dari kehidupan sosial, melarang berbaur dengan orang lain. Makanya sekarang aku jadi kepikiran.. gimana ya cara menciptakan kepekaan sosial supaya bisa tercipta lingkungan sosial yang bersih, teratur, dan mendidik?

Kita tau kan, anak kecil belajar dari melihat kemudian menirukan. Jadi yah harus hati-hati.. jangan sampai anak kecil rusak gara2 kita.

Btw ini nggak cuma rokok lho.. Soal sampah juga! Gara2 kapan hari ikut acara jalan sehat babang liat banyaaaakkk orang buang sampah sembarangan, eh dia jadi (agak) ngikut, kadang suka buang sampah sembarangan..padahal sebelumnya udah pinter banget buang sampah di tempat sampah…

Jadiiiii… yuklah kita, kalau berada di tengah orang banyak, minimal kalo ada anak kecil, tunjukkanlah perilaku yg baik.. okeeeyy?  πŸ˜Š

One thought on “Kenyataan Meresahkan. Babang, (belum) 2 tahun, tau caranya ngerokok πŸ˜­

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s