Memperjuangkan ASI di 10 Hari Pertama Kehidupan Adik – Part 2

Cerita sebelumnya, Part 1, ada di sini ya ☺

Hari selasa, 21 Maret 2017, kami bawa adik kembali kontrol. Aku udah ngerasa waswas, karena menurutku kuningnya agak parah, lebih dari waktu babang dulu. Sementara suami nenangin, bilang paling sama seperti babang. Tapi ternyata menurut dokter juga kuningnya makin jadi, udah hampir ke betis. Dokter nyaranin untuk cek kadar bilirubin di lab suatu Rumah Sakit. Tapi karena ‘belum terlalu’ mendesak, dokter bilang tes lab besok pagi tidak apa, dokternya ninggalin pesan di surat permintaan cek lab supaya petugasnya nanti langsung menghubungi dokternya untuk menginformasikan hasilnya. Kemudian kamipun pulang. Aku, dengan perasaan nggak tenang.

Besok paginya setelah menitipkan babang ke akong dan nin-nya, pak suami langsung tancap gas ke Rumah Sakit. Hihihi.. sepertinya dia tau aku nggak tenang. Alhamdulillah pas di jalan adik sempat nyusu, jadi pas diambil darah, dia anteng aja bobo. Cuma merengek sedikit. Setelah itu tinggal nunggu hasil deh.. ternyata nunggu hasilnya lumayan lama.. sekitar 1 jam..

Setelah menunggu dengan tegang, akhirnya dipanggil juga. Petugasnya menginformasikan kalau total bilirubinnya 12,6 dan dokter menyarankan untuk langsung di terapi sinar (light blue theraphy)

JEGEEERRRR!!! akunya langsung nangis. Keinget hari itu sebenarnya cukup spesial dan sibuk. Hari itu, hari sukuran aqiqah adik (yang alhamdulillahnya kami cuma bagiin nasi kotakan aja, nggak ada acara lain), dan hari itu juga kebetulan di kantor ada kunjungan dari partner. Truuuussss… yang paling bikin DEG!, ASI-nya gimana? Nggak punya ASIP! Keluarga juga pasti pada sibuk, aku nggak yakin bisa ngurus segala keperluan adik sendiri. Jadilah meweeekkk, streeesss 😭😭😭
Alhamdulillaaaaahhh perusahaan sendiri.. jadi saat genting suami bisa  fleksibel. Iya, jadinya suami ngurusin kebutuhan adik ‘nginep’ sekaligus bagiin aqiqah adik. Urusan kantor serahinke yg lain. Aku? Nemenin adik di RS.

Begitu masuk ruang NICU, kami disambut perawat2 yang ramah. Perawatnya baik2 semua! Kami ‘diwawancarai’ sedikit, kami juga menanyakan kira2 apa aja yang perlu kami siapkan, terutama untuk susunya. Alhamdulillah ternyata rumah sakit ini pro-ASI. Di ruang NICU, ada ruang khusus untuk memerah, ada sterilizer, dispenser panas-dingin, dan juga lemari pendingin untuk menyimpan ASIP. Manajemen ASIP-nya supaya tidak tertukar juga menurutku sudah bagus. Setiap botol ada label nama pemiliknya. Somehow bikin aku agak lega.

Akhirnya suami pergi belanja dan mempersiapkan segala keperluan adik. Sementara aku stand by di NICU. Selain karena nunggu visit dokter, juga karena adik belum punya stok ASIP sama sekali 😭😭😭

Agak sore, dokter datang. Cuma ceka ceki gitu doang sih.. sembari pesan tetap diobservasi karena bilirubin direk-nya agak tinggi, dikhawatirkan ada infeksi.

Nggak berapa lama dokter pulang, suami datang bawa perlengkapan adik sekaligus perlengkapan perang untuk ASIP. Suami langsung pulang lagi, karena masih harus anter2 kotakan aqiqahan adik. Sementara aku langsung usaha mompa buat stok persediaan ditinggal, dan cuma dapet 60ml 😭
Karena diterapi sinar gitu, pastinya minum jadi lebih. Kan kepanasan ‘dijemur’. Haiyah.. selama ini nyusu tuh langsung nempel. Jadi sekali nenen nggak tau abis berapa, nggak ada bayangan deh kira2 minimal perlu nyetok segimana.

Sekitar jam 5 sore, aku pulang. Targetku paling lambag setor ASIP lagi jam 8an. Setiba di rumah, aku cuma sendiri. Alhamdulillah nggak begitu lama adikku datang menemani. Perasaan sebelumnya yang stress, jadi lebih lega nggak sendiri lagi. ASIpun jadi ngalir lancar langsung 100ml, sebelumnya mompa seret hampir nggak dapet hasil! 😥

Setelah suami pulang kelar ngurus aqiqahan (sekitar jam 7an), aku langsung minta dia buat pergi lagi, setor ASIP ke RS. Feelingku bilang susunya udah mau abis, 60ml nggak bakal cukuuuuppp.. 

Mungkin aku udah keliatan tertekan. Alhamdulillah banget dulu suami ikut mempelajari ASI, jadi ngerti, kebahagiaan adalah koentji! 😝
Suami malah nyuruh aku beberes, ngajak aku nginep di hotel dekat RS, supaya aku tenang nggak jauh dari adik, bisa mompa dengan bebas, dan bisa istirahat. Wew.. yang dipikiranku langsung, “uangnya gimana?” Tapi suami langsung nenangin, gapapalah demi anak! -duh nak.. sungguh, susumu itu mahal! 😂

Singkat cerita, suami berangkat duluan ke RS buat setor ASIP, aku di rumah siap2 buat nginep di hotel, terus langsung berangkat ke hotel dianter akong. Sementara babang nginep di akong+nin-nya.

Bawaan ke hotel syupeeerrr.. kaya pindahan. Bawa sterilizer segala.  Terus aku bawa bantal guling babang.. hahaha.. penyemangatku, biat inget anak! Oiya, bawa alat cuci2 botol juga. Ya sabun cuci piring, sampe alat buat bebersih botolnya 😂

Dalam perjalanan ke RS, ternyata suami ditelp perawat NICU, minta ASIP. Tapi suami nggak keangkat, krn suami konsen nyetir ngejar waktu. Untung udah dekat.. Jadi pas suami datang, perawat keliatan lega.. akhirnya susu dataaannnggg 😂

Denger cerita begitu setelah sama2 di hotel, lumayan bikin drop. Duh, sanggup nggak ya.. cukup nggak ya.. tapi tetep kupaksain mompa. Setiap setengah sampai 1jam aku mompa, durasi mompanya sendiri sekitar sejam.. abis itu suami langsung jalan kaki, setor ASIP ke RS..

Agak stress dan kaget sebelumnya hampir kurang, mompa lagi dapetnya cuma 60ml.. segitu juga alhamdulillah.. langsung pak suami setor.. dan lagi2, paaassss… Jadi petugas baru aja sms minta ASIP, pas suami dateng setor.

Selama suami pergi setor, akunya berusaha berbenah pikiran.. menyugesti diri sendiri. Keluarga udah mau bantu ngasuh babang, suami ngedukung, sampe dibelain nginep hotel, masa aku nyerah.. sayang dong, ngecewain mereka yang udah bantu & dukung jadi aku kudu berjuang! Pokoknya pompa terrruuusss.. percaya aja Tuhan maha adil, pasti bisa, pasti cukup. Makin sering dikeluarin, ASI bakal makin banyak. Yakin yakin yakinnn.. Optimis bisa! Kurleb begitulah pikiranku.

Setelah suami pulang dan istirahat bentar -yang mana aslik! Masih capek! 😂-, mompa lagi sekitar sejam, alhamdulillah dapet lumayanan 80ml.. pas setor, lagi2 udah di sms, ngabarin tinggal 30ml, jadi minta stok. Duile bocaaahhh… Bikin mama deg2an muluuu 😭

Istirahat setengah jam, mompa lagi.. dapet  60ml.. suami setor. Kata suami, perawatnya titip pesen supaya aku istirahat aja dulu. Tapi akunya masih khawatir kurang, jadilah setelah setengah jaman, mompa lagi. Walau yaiyalah aslik! Syuper duper lelaaahhh.. dan rupanya badanku beneran capek, udah sampe limit banget. Sejam mompa cuma bisa dapet 40ml. Pun demikian, tetap disetorkan.. hehe..

Lagi2, dipesenin perawat supaya istirahat, khawatir aku kelelahan. Ketauan udah lelah banget, hasil perah nurun banget. Kali ini aku nurut.

Aku masih ingat, waktu itu sekitar jam 3 pagi. Jadi rencananya sekitar jam 5 bangun, mompa lagi sekalian subuhan. Lumayan dapat 2 jaman tidur, jadi lebih segar. Begitu bangun, mompa lagi. Alhamdulillaaaaahhh banget langsung dapet 100ml.. langsung suami setor sehabis subuhan.

Keberhasilan hari pertama, lumayan bikin percaya diri bakal bisa kasi ASI walau adik diterapi sinar. Hari-hari berikutnya terasa lebih ‘ringan’, tapi tetep aja kami nginep di hotel. Perawatnya sampe spt gimana gitu tau kami sampe belain nginep hotel segala demi bisa ngaASI 😂 Hotel juga jangan bayangin kami nginep hotel bintang 5 gitu ya! Tapi yah.. standar airy room gitu sih..

Hari kedua terapi sinar, kukira boleh pulang.. tapi dokter nyaranin mininal 2×24 jam aja. Setelah 2 malam, cek darah lagi. Hasilnya sedikit turun.. dokter nyaranin semalam lagi, tapi kalo mau bawa pulang juga gpp. Yah, daripada balik lagi biar deh semalam lagi. Rasanya agak kecewa juga sih.. pengennya pulang aja.. hehehe.. jadi total kami nginap tuh 3 malam 4 hari. Waktu itu rasanya kalo musti nambah semalam lagi aja juga udah nggak sanggup! Tangan, persendian jari, udah pada sakit hampir mati rasa. Iya, soalnya aku pake pompa manual, dan hampir tiap jam mompa!

Rutinitas kala itu kurleb seperti ini, pagi setor asip, terus ke akong mandiin sekaligus ‘ambil’ abang. Siang sampai sore Abang sama ayahnya, sesekali sama aku. Sementara aku seperti setrikaan bolak balik hotel-RS (nenenin langsung juga mompa).. Maghrib, anter abang ke akong, aku ke hotel, mulai konsen maraton mompa. Oya, setelah malam pertama, ASI mulai agak melimpah, jadi nggam tiap setengah jam lagi, jadinya tiap 1-1,5jam sekali mompanya. -sungguh nak! Susumu itu penuh perjuangan dan mahal! 

Duh! Kalo inget masa2 itu, rasanya masih suka gemetar mau nangis, rasanya nggak sanggup kalo harus ngejalanin lagi. Juga terharuuuuuu banget banyak yang ngasi support. Terutama keluarga dan paksu. Berkat keluarga yang mau dititipn abang, akunya jadi bisa (agak) fokus ke adik. Dan pak suami tersayang.. duh.. nggak bisa disebutin jasa2nya. Buwanyagh! Aku lagi mompa sambil nangis2, beliau yang melukin, elus2, mijit2.. bolak balik jalan hotel-RS, akunya dimanjain banget spt mpus *lah? 😂 Berasa banget kami jadi 1 tim, bersama berusaha ngasi yang terbaik untuk bayi kami. Terharuuuuu… 😭😭😭 Juga bersyukur banget dikasi orang2 dan lingkungan yang support banget. Jadi akunya malah malu kalo mau nyerah.. 🙈

Sekarang, udah hampir 1,5 bulan. Akhirnya bisa bilang, “bhay! Ikterus.. ” berat naik hampir 2kilo, panjang nambah 6cm… hehehe… Hampir tiap minggu bolak balik cek darah, karena kuningnya masih lumayan. Hebat kamu nak, nggak riwil walau bolak balik harus ditujes jarum. Kesimpulan akhir, kuningnya murni karena perbedaan goldar aja, bukan karena penyakit.. alhamdulillah.. 😊

Advertisements

4 thoughts on “Memperjuangkan ASI di 10 Hari Pertama Kehidupan Adik – Part 2

  1. Pingback: ​Memperjuangkan ASI di 10 Hari Pertama Kehidupan Adik – Part 1 | Mata Pendosa

  2. Kedua anak saya juga kuning mbak. Yang paling parah kuningnya ya anak pertama sampai fototerapi karena perbedaan goldar juga kali ya karena saya O dan anak saya A. Lalu anak kedua juga sempat kuning tapi ga sampai parah udah bisa ilang sendiri kebetulan goldarnya sama-sama O

    • Hehe.. iya ya mba? Setelah masuk nicu, baru tau ternyata kasus kuning krn beda goldar lumayan banyak juga..

      Tapi sekarang nakanak sehat kan ya? Semoga cukup sekali itu aja nginep di rumah sakit 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s