Maafkan mama, bang..

Gambar dapet dari fb

Karena terkadang ucapan terimakasih dan pujian mama untuk babang tidak tulus, juga untuk maafnya babang yang kadang mama terima dengan setengah hati.. 😢

Sewaktu kecil, beberapa kali pernah terima respon yang tidak kuharapkan atas kelakuanku, dan aku tidak mendapat cukup waktu untuk memberi penjelasan. Jadi aku berusaha anak2ku tidak mengalaminya.

Untuk itu, aku selalu usahakan utk nanya alasan dibalik ‘kenakalan’ yang dilakukan babang. Aku berusaha percaya, sekalian pengen menanamkan, setiap tindakan harus ada alasannya, ada tujuannya, dan kuusahakan banget nget nget untuk sabar. Berusaha ngerti, mungkin dia juga kesulitan mengungkapkan alasannya karena terbentur kosakata yg masih terbatas.

Setelah mendapat penjelasan, kuusahakan ngasi respon yg bagus, positif, dan diakhiri dengan menasehati -yg tentunya dilakukan sembari ngomel 😂

Pernah, babang lagi makan sop sendiri. Kuahnya ditumpah-tumpahin. Ke meja, tisu, dlsb. Hyaaaaaa… Kuweseeeeeellll.. ditanya kenapa, dia nggak bisa jawab. Jadi coba kubantu pancing.. “abang lagi liat bedanya ya? Kenapa di tisu airnya  nyebar, di kertas nggak terlalu, di kursi airnya menggenang..” ternyata benar.. dia lagi merhatiin penyerapan, dia jadi tanya2 soal2 penyerapan.. owh.. anakku ternyata sedang ‘belajar’

Setelah ngalamin beberapa kali, alasan2 ‘kenakalan’ babang ini sepertinya bisa dibagi 3. Observasi, membantu, dan yang terakhir, iseng 😒

Pernah, waktu belum terlalu bisa nyendok (sekarang juga blm tll mahir sih 😂), babang nyendok sabun detergen. Haiyah! Bertaburan kemana-mana deh..  pas ditanya, ternyata dia mau bantu nyuciin sesuatu -yang sebenernya belum perlu dicuci 😅

Beberapakali berusaha mengetahui alasan2 babang ini, rasanya bikin aku bisa lebih ngerti dan menghargai dia, juga jadi agak SEDIKIT lebih sabar -rasanya lho ya..😝- Mungkin itu juga yang bikin dia lengket sama mamanya ya? jarang mau dekat sama yg lain..

Walau demikian, responku setelah tau alasannya, sejujurnya seringkali tidak tulus. Aku bilang terimakasih atau muji, padahal dalam hati “hih! Bikin kerjaan aja”

Terus kalo udah capek.. whui! Aku berterimakasih – mujinya makin ‘kenceng’. Kenapa? Karena dgn begitu aku ngerasa bisa lebih fokus ke alasan baiknya dia. Tapi tentu tetep ngomel2 juga dong 🙈

Nah, kalo abis melakukan kesalahan (dan disemprot), biasanya babang bakal langsung minta maaf sambil beruraian air mata.. kadang, mamanya udah berburuk sangka duluan. Nerima maafnya, sembari menyiapkan hati, karena (agak) yakin dia bakal mengulangi lagi, dimarahin lagi, terus minta maaf lagi 😩

Duh! Aku nulis gini koq spt nggak pernah marah sama babang aja.. padahal mah ya.. sering! Mamanya nggak sabaran gini 🙈

Kalau udah kelepasan marah, biasanya tetap kuusakan tanya alasannya. Kalo aku salah, ya fair-lah ya.. akunya minta maaf.. kalo iseng atau dia emang salah, ya dinasehati -dengan nada tinggi 🙈-

Maafkan mama ya, bang.. 😢

Btw, mosting ginian tuh gara2 nulis status fb tentang kelakuan babang yang lalu. Banyak yang baca, dan (sepertinya) terhibur, entah kenapa bikin ngerasa bersalah karena seringkali akunya nggak tulus..

Biasanya sih saat kejadian akunya nggak tulus. Selang beberapa waktu, malah ngeliat kejadian yg udh terjadi tuh lucu. Sepertinya proses reframingku sangat lambat ya? 😂

Intinya sih, walau nggak tulus atau setengah hati, tetep aku usahain ucapin setulus mungkin *halah mbulet*. Soalnya aku pengen dia merasa dihargai, juga kuharap bisa mendorong dia untuk lebih baik. Selain itu, respon positifku juga membantuku fokus pada ‘kebaikannya’, bukan ke ‘kesalahannya’. Jadi.. yes.. aku tetep ngucapin terimakasih, muji, dan menerima maafnya -walau tidak tulus 🙈

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s