Hubungan Emosi Ibu-Anak

Gambar dari grup wa

Konon katanya, perasaaan ibu tuh beresonansi, dan nakanak bisa menangkap dan merasakannya. Jadi nggak heran kalo perasaan ibu lagi nggak enak, anakpun jadi ikutan riwil.. hehehe…

Sudah sebulan ini, sejak abis libur lebaran, adaaaa aja masalah dateng yang bikin perasaan nggak enak. Bisa dibilang sebulanan ini emosi eyke jadi labil, up and down nggak jelas. Daaaannn tentu ngaruh ke para bayik..

Untung si adik tampaknya lebih cuek.. sepertinya dia nggak ‘sepeka’ abangnya.. alhamdulillaaaaahhhh.. 2 anak ini  beda banget. Coba duo abang adik ini karakternya sama, plek, seperti abangnya.. whuoohhh.. mungkin saya sudah ngamar di rumah sakit jiwa. Karena jujur aja, babang, sampai saat ini masih menguras emosi mamanya ini dan yang pastinya ngaruh ke fisik eyke jugak, jadi gampang lelah -ini mah pengaruh umur juga kali 😂

Kalo digambarin, karakter babang itu kurang lebih, nggak sabaran, keras kepala -banget-, nggak gampang puas, dan kalo marah syuper lebhay! Bagiku, mamanya, karakter babang ini sangat menantang dan mayan susah utk dihadapi dan ditaklukan 😈 Kalo orang lain mungkin ngegambarin dia sebagai anak yg ngeyel, semaunya aja, nggak bisa nunggu, nggak mau denger kata orang, nggak bisa dikasi tau, and so on and so on…

Sebenarnya, ngadepinnya tuh gampaaaaaaanggg bangeeeetttt.. cukup SABAR dan FOKUS! Sabar ngasi waktu lebih, fokus sama personalnya, fokus sama permasalahannya, fokus sama solusi, pokoknya fokus! Tapi yaaaahhh.. itulah.. mamanya belum bisa mengatur emosi secara profesional! *Self toyor*

Dari bayi banget, dari baru lahir, sekecil apapun perasaan nggak enak yg kurasakan, babang pasti riwil. Kalo adiknya sih lbh cuek baru bereaksi kalo perasaan ibunya lagi nggak enaknya yg parah banget. Misalnya pas kapan hari, lagi dikasi cobaan, kebetulan suami lagi keluar kota, jadi sendirian.. baru deh adiknya ikutan riwil 😂 -suamik! Apalah aku tanpamu 😘

Saking pekanya babang, kadang walau aku cuma diam, nyembunyiin perasaan, dia bakal nanya “mama lagi kesal ya? Knp mama kesal?” Dan mamanya suka ngerasa bersalah banget kalo dia nanya “kenapa mama kesal? Abang knp ma?” Jadi dia ngerasa bersalah krn mamanya kesal. Padahal kadang bukan dia penyebabnya.. Huhuhuw… Anakku, kamu sungguh perhatian sekaliii 😭

Tapi itu terjadi hanya saat dia ‘aware’ mau merhatiin perasaan orang lain, seandainya dia lagi pengen diperhatiin, dan kitanya lagi nggak enak perasaan, haduh! Dia bisa ngerasain kalo kita nggak fokus ke dia, kemudian dia marah, kitanya juga jadi gampang tersulut emosi. Blar! Saling lempar nada tinggi dan teriakpun terjadi 🙈

Misalnya aja pas babang tiba2 minta tolong dibacain sesuatu, terus seperti biasa, muncul macem2 pertanyaan. Dijawab sekenanya, dia ngambek.. padahal coba mamanya ini fokus ke dia, jawab dan diskusi spt biasa.. toh bakal beres adem ayem.. tapi gimana ya.. diberondong pertanyaan terus2an, kadang pertanyaannya juga nggak penting, dan kadang bisa berulang kali nanya yg sama.. duh! Rasanya kesaaaalll..

Soal dilarang juga.. duh! Dilarang malah spt nantang, malah apa yg dilarang makin dilakukan. Padahal coba mamanya sabaaaarrr ngasi penjelasan, membiarkan babang berpikir, terus ngebiarin babang memutuskan sendiri apa yg mama nasehatin bener nggak.. pasti beres dan adem ayem.. tapi mamanya ini malah saklek.. malas ngasi penjelasan, malas diskusi.. jadi berantem mulu.. -cih! Mamanya childish sekali.. masa berantem sama bayik 32bulan 🙈-

Terus juga soal buru2.. padahal mamanya udh tau.. akhir2 ini babang mulai mau ngerjain apa2 sendiri.. harusnya mama spare waktu lebih supaya babang punya waktu utk ngejar.. tapi mamanya malas spare waktu, malas nunggu.. jadi buru2.. babang jadi marah2 krn bolak balik dibantu, jarang dikasi kesempatan mandiri. Maaaafff 😭

Duh! Maafkan mamamu ini baaaangg.. mama juga mulai khawatir babang bakal menjauh. Karena selama ini bisa dibilang yg paling sabar, yg bisa ngerti cara ngadepin babang ya mamanya. Mama akan berusaha lebih profesional mengatur emosi mama ya, bang.. maaf banget untuk sebulanan ini.. semoga mama akan selalu jadi orang terdekat dan jadi kepercayaan babang 😄

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s