​Nanya #rauwisuwis πŸ˜‚

Kadang seneng, kadang sebel sih ketika babang banyak nanya. Sebel tuh kalo lagi repot, atau susah ngejelasin dengan bahasa sederhana atauuuuu… Emang nggak tau jawabannya.. wkwkwk.  Soalnya babang bakal ngejar terus sampai dia ngerasa puas dgn jawabannya, dan biasanya harus saat itu juga dijawab. Anak ini nggak bisa banget deh diminta nunggu πŸ˜…

Continue reading

​Kelakuan Babang – Kerja + Nabung buat ke Timezone πŸ˜‚

“Ma, ada uang nggak?”
“Buat apa?”

“Nanti kakak mau ke epicentrum..”

“Ngapain?”

“Mau ke timezone”

“Heum.. kalo untuk itu, belum ada”

“Yaudh yuk ke atm.. ” -yakaleeeee uang mamah unlimited πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

“Lho, kan katanya kalo ke timezone mau pake uang abang sendiri.. (celengan) kelincinya udah penuh belum?”

“Belum.. ”

“Ya berarti abang sabar dulu ya.. nabung yg rajin.. biar kelincinya cepet penuh, nanti baru ke timezone”

“Heumm.. oke2.. kalo gitu abang kerja dulu ya ma.. assalamualaikum” *melambaikan tangan terus ngutek2 laptop mamanya πŸ˜…

Bocyaaaahhh… Hahaha.. alhamdulillah banget ini bocah kalo minta sesuatu, nggak diturutin nggak ngambek2 πŸ˜‚

Tapi ini celengan belum penuh aja maunya udah banyak.. mau beli bukulah, mainan, ke timezone, buat ayah, buat mama dlsb πŸ˜‚ Semoga ntar cukup ya bang tabungannya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

​Pertanyaan-pertanyaan ‘Ajaib’ dan Pe eR Mamahnya πŸ˜…

Sudah beberapa kali babang mengajukan pertanyan-pertanyaan yang menurutku ‘ajaib’. Takjub aja anak seumur gitu bisa kepikiran, mempertanyakan, hal-hal ‘ajaib’ πŸ˜‚ -walau kadang rasanya sepele sih πŸ˜…-Mulai dari kenapa angin nggak keliatan, kenapa air bisa ‘masuk’ sedotan, tapi es batu nggak bisa, kenapa batu tenggelam, belum lagi nanya2 ini apa, itu apa, untuk apa, koq bisa, di mana, gimana caranya, dlsb.. πŸ˜‚ -kadang lelah juga apalagi kalo dia nggak puas, pasti ‘ngejar’ terus πŸ˜…
Barusan menjelang tidur, tiba-tiba nanya kenapa jari bisa digerakin. Mwuahahaha.. langsung keinget pelajaran biologi jaman SMP deh.. untung masih inget sedikit 😝 dijelasinlah sedikit tentang sendi 😎 alhamdulillah anaknya tampak puas 😎😎😎😎😎

Yah.. kalau pertanyaan seputar pengetahuan alam, sosial, matematis, mamanya ini lumayan pede jawab. Tapiiiiii… Kalo babang udah nanya masalah agama, ckckck.. runtuh seketika rasa pedeku.. takut salah jawab boooo’.. mwuahahaha.. toyorable banget kan ya mamanya ini? Pertanda perlu lebih banyak belajar agama lagi.. πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ

Untungnya siiihhh.. sekarang udah banyak ya sharing2 jawaban atas pertanyaan2 anak seputar agama.. hihihi.. sangat2 membantu.. apalagi bagian di mana Allah berada, kenapa Allah nggak keliatan *hahaha.. tjurhat deh saia 😹

Jadi bisa disimpulkan, jadi ibu tetap harus banyak belajar! Harus banyak baca! Harus rajin upgrade ilmu.. πŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺ

​Kelakuan babang – jangan buang sampah sembarangan!

Ceritanya Akong buang sampah ke tempat sampah, tapi meleset. Babang langsung lari nyemperin terus dengan nada ngomel2, menggurui bilang
“Akoonnnggg.. buang sampah jangan sembarangaaann..” terus mungut sampahnya “nih, masukin tempat sampah ya..” trus dia masukin ke tempat sampah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Yang denger (dan liat) langsung pada ngakak πŸ˜‚ trus akongnya pura2 ngerasa bersalah “oiya.. maap ya bang.. akong nggak sengaja” babang cuma mengiyakan aja πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Bang, bang.. kamu umur berapa sih? πŸ˜‚

​Kelakuan Babang – Berbagi “uta mimi”

Catatan: uta mimi adalah bahasa babang untuk ultra mimi

Babang tampak sedang mengamati dus ultra mimi, mamanya meleng bentar pergu minum. Pas balik, babang udah jungkir balikin dus ultra mimi, semua isinya dikeluarin..

“Bang, knp ultra miminya dikeluarin semua?”

“Mau dibagi ma..” kata babang sambil memeluk beberapa kotak ultra mimi. Terus menghampiri mamanya dan nyodorin sekotak ultra mimi ke mamanya.

“Ini buat mama..”

“Waaa.. terimakasih sayang.. terus itu buat siapa lagi?” Mamanya malu udah berburuk sangka ngira babang ngeluarin ultra mimi cuma buat dimainin πŸ™ˆ

“Buat ayah, akong, nin…” Kata babang sambil jalan, nyari ayah/akong/nin, dan emang beneran kita semua dikasi ultra mimi satu2..

Whuah! Alhamdulillaaaahhh masih pagi.. sabar masih banyak, jadi nggak langsung kesal liat babang numpahin isi 1 dus ultra mimi. Nggak kebayang kalo mamanya udh marah duluan. Padahal niat babang baik *terharu 😭 

Terus jadi ingat jaman jadi remaja masjid dulu.. yang pas piket nyiapin berbuka, ada jamaah nyumbang susu, trus anak2 yatim yayasan masjid pada rebutan tapi juga berbagi. Segelas susu dibagi2 ke gelas lain jadi masing2 mungkin cuma dpt seperempat gelas, trus ditambahin air putih supaya penuh.. jadi bersyukur banget babang masih bisa menikmati susu, krn bagi sebagian orang susu adl kemewahan.. bersyukur juga babang mau berbagi.. semoga sampai nanti babang tetap senang berbagi dan peka siapa2 yang benar butuh bantuan. 

Terakhir, senang dan berayukur juga babang mau bertanggung jawab.. sisa ultra miminya mau dimasukin lagi ke dus.. sambil dibantu mamanyalah ya pasti.. supaya rapi sekaligus ngajarin biar ambil satu2 aja πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

​Kelakuan Babang – Berdarah!

Babang lagi makan ‘bareng’ enin-nya (baca: ngerecokin, makan sepiring berdua, kadang disuapin enin, kadang babang nyuapin diri sendiri). Tiba-tiba..
“Nin, berdarah…”

*Nin-nya langsung heboh*

“Kak, coba liatin tangan babang!  Berdarah, jangan2 tadi kena pisau.. Duh babang mknya dikasi tau nurut.. blablabla..” -sebelumnya babang emang main pisau-

Babangpun berlari menghampiri mamanya sambil nyodorin tangannya yg ‘berdarah’. Mamanya langsung cek, memperhatikan dengan seksama..

“Heuuuu… Lebay! Ini mah cabe! Babang ini! Bikin kaget aja.. ”

Dan bocahnya cuma cengengesan 😠
Note: makannya emang lagi nggak pake alat, langsung pake tangan, dan kebetulan menunya pelecing πŸ˜‚